Sunday, June 22, 2008

Renungan Buat Muslimah

Sebagai manusia biasa, kecenderungan terhadap ‘Si Dia’ merupakan satu fitrah yang dikurniakan Allah kepada makhluknya. Namun, akal merupakan nikmat yang besar yang perlu dijaga dan digunakannya dengan sebaik mungkin demi kebaikan diri masing-masing, mengikut acuan yang dikehendakiNya.


Zety (bukan nama sebenar) seorang pelajar universiti yang cerdik dan cekal hatinya. Dia seorang yang berpegang kuat pada landasan-landasan Islam menyebabkan kehidupannya tidak sama dengan kebanyakan pelajar-pelajar kota, dari segi muamalahnya, tutur katanya, pemikirannya dan tatacara hidupnya, yang mana kehidupan di kota banyak menjurus ke arah kehidupan yang bebas dan kurang berpegang pada ajaran Tuhan. Zety bukanlah seorang perempuan jalanan yang ke sana ke mari tanpa tujuan yang penting untuk dilakukannya.


Oleh kerana dia seorang wanita beragama dan berpendidikan, ada yang berminat dan cenderung kepadanya untuk dijadikan ‘permaisuri rumah tangga’. Namun, mereka tidak berani untuk menyatakan hasrat yang suci itu. Tambahan pula, segan dengan sikap Zety yang pemalu dan suka menjauhkan diri dari lelaki yang bukan mahramnya. Sebahagian daripada mereka yang berani menyuarakan khitbah melalui ‘orang tengah’ ditolak olehnya kerana mereka kurang berpendidikan agama, dan beraliran barat yang kurang tahu tentang kesyumulan Islam.


Suatu ketika tanpa disangka-sangka, Zety mengenali seorang pemuda yang digelar dengan Ustaz K, yang dianggapnya hebat pada penulisan dan artikelnya yang bertebaran dalam internet. Zety tidak tahu siapa lelaki tersebut, hanya melalui tulisan-tulisan yang amat dikaguminya. Dia yang suka membaca blog-blog manusia, tiba-tiba ternampak 'id YM' Ustaz K tersebut, di’add’nya id itu, kononnya ingin mengenali tuan empunya blog itu dan bertukar-tukar pendapat dengan beliau. Memang sah, lelaki yang dianggapnya hebat pada penulisannya itu, sebenarnya manusia hebat yang Allah kurniakan ilmu kepadanya. Kehidupannya yang sentiasa dengan ilmu menjadikan Zety suka bersoal jawab dan bertanya tentang dunia ilmu yang memang diminatinya.


Namun, tanpa diduga, lelaki tersebut juga meminati pendirian Zety, cara kehidupannya yang sedikit berlainan dengan wanita-wanita lain serta dirinya yang suka kepada ilmu. Akhirnya Ustaz K menyatakan minatnya yang mendalam terhadap Zety untuk selalu bertukar-tukar pendapat dalam ilmu pengetahuan. Tetapi Zety mengelak diri dengan menyatakan minat yang mendalam sedemikian rupa, kemungkinan boleh membawa kepada perasaan cinta yang mungkin jatuh ke lembah dosa. Akan tetapi Ustaz K bertegas bahawa perhubungannya melalui alam siber ini tidak lain dan tidak bukan hanyalah sekadar menambah ilmu pengetahuan. Tetapi hati Zety yang halus itu begitu takut dengan ustaz tersebut, bimbang kalau-kalau hubungan walaupun hanya melalui alam siber boleh membawa kepada bibit-bibit percintaan yang tidak berlandaskan agama, disebabkan kata-kata Ustaz K yang selalu menyebut ‘suka’, ‘minat yang mendalam’, ‘awak hebat’, ‘awaklah wanita yang diidamkan’ dan sebagainya.


Disebabkan perasaan takut dan risau yang ada pada dirinya itu, beberapa hari kemudian Zety terus bertegas pada Ustaz K bahawa kalau beliau memang ada hati dan berminat untuk berkahwin, maka Zety mahukan kata-kata yang terus –terang (khitbah) dan kemudiannya terus melangsungkan perkahwinan agar tiada hubungan yang tidak baik berlaku. Tetapi ustaz K berkata: “awak tak kenal saya, saya pun tak kenal awak”. Lalu Zety terus menjawab: “kalau macam tu, tak perlulah berkomunikasi dengan kata-kata yang sedemikian rupa. Kalau mempunyai niat yang betul, nak berkahwin dalam masa yang terdekat bolehlah berkenalan dengan lebih lanjut."


Ketegasan Zety itu menyebabkan Ustaz K mengiakan apa yang terdapat pada hatinya dan bersetuju untuk bermuamalah sedemikian, dengan niat untuk berkahwin dalam masa yang terdekat. Kebimbangan itulah menyebabkan Zety tidak suka bergaul rapat dengan mana-mana lelaki yang tiada pertalian darah dengannya. Lebih kurang seminggu Zety berkenalan dengan Ustaz K yang hanya melalui e-mel dan YM, akhirnya dia berfikir untuk menyatakan perkara ini kepada keluarganya serta persediaan-persediaan yang perlu dibuat. Namun hatinya begitu berat lagi untuk memberitahu keluarga kerana dia ingin tahu siapa sebenarnya Ustaz K, di samping pengesahan yang sebaik-baiknya dari beliau.


Hati Zety berasa tidak selesa, semacam ada sesuatu yang hendak diperkatakan pada ustaz tersebut. Lalu pada suatu ketika, dia terus bertanya: “adakah ustaz dah berkahwin?”. Sebelum ini, hati Zety telah mengatakan sedemikian, namun dia membiarkannya sahaja. Ini kerana dia tahu bahawa Ustaz K masih muda, belum mencecah umur 30an. Baginya ramai lagi muda-mudi yang belum berkahwin sekitar umur 26, 27 atau 28.


Bila soalan itu dilontarkan, Zety merasakan seolah-olah Ustaz K tidak mahu menjawab dan ingin mengelak diri. Akhirnya setelah didesak olehnya, Ustaz K memberi jawapan melalui e-mel bahawa beliau telah berkahwin dan mempunyai anak. Zety amat terkejut dengan berita tersebut, berkecai hatinya, sedih mengenangkan keadaan itu. Dia menangis teresak-esak mengenangkan bagaimana seorang lelaki yang baik pada fikirannya sanggup berbuat demikian tanpa memberitahu keadaannya yang sebenar. Sebelum ini, Zety betul-betul bertekad untuk melangsungkan perkahwinan dalam masa yang terdekat demi mengelakkan fitnah yang akan berlaku. Namun, itulah hakikat, kita manusia yang dhaif, tidak akan tahu apa yang akan berlaku.


Ustaz K sebenarnya sudah lama ingin memberitahu Zety tentang status dan keadaan dirinya, namun begitu berat untuk menyatakannya, bimbang kalau-kalau Zety terus memutuskan hubungan dengannya. Sedangkan beliau begitu tertarik terhadapnya dan merasakan bahawa Zety amat berlainan dengan isterinya. Namun, Zety faham ‘kejutan’ yang melanda pada diri Ustaz K itu. Dia memaafkan beliau, walaupun pada hakikatnya kesedihan itu amatlah dirasai. Zety tidak mahu hidup bersama Ustaz K, kerana dia simpati dengan isteri dan anak-anaknya yang amat memerlukan kasih sayang beliau. Walaupun dia terharu dengan peristiwa tersebut, namun terus mengharapkan agar Allah memberi ketenangan dan mengampunkannya jika ada kesilapan yang telah berlaku.


“Takpelah Zety, awak tu masih muda lagi. Ujian Allah ni selalu datang, tambah-tambah lagi orang yang baik macam awak ni. Insya Allah, awak akan dapat orang yang hebat macam awak jugak.” Senyuman Zety selalu terpancar bila dinasihatkan sedemikian.


Selang beberapa lama, dikhabarkan bahawa Zety telah melangsungkan perkahwinan dengan orang yang hebat pada pandangan saya. Pasangannya yang amat sesuai, seorang lelaki yang kuat berpegang pada agamanya, menjadikan saya terharu melihat wanita seperti Zety. Agamalah jua menjadi pilihanya!. Suaminya yang petah berbahasa Arab menjadikannya suka berkomunikasi dengan Bahasa Al-Quran itu. Tersenyum saya melihat anugerah Allah yang diberikan kepada Zety sebagaimana yang dimintanya.

Sekian.


* Artikel ini merupakan luahan hati seolah pelajar dan ditulis sebagai renungan bersama *



2 comments:

hizwani said...

assalamu'alaikum... ni kisah yang agak peribadi.... atau kisah benar.... atau sebuah fiksyen untuk renungan... Tapi...bunyik macam cerita benar....

Malope Trifida said...

Assalamualaikum wbt...subhanallah jln cerita yg menarik..mg ianya dpt mmberi sedikit pengajaran pd ana juga..amin..wasalam..