Wednesday, December 30, 2009

Kasihankan Wanita Budaya Yang Disanjung

Satu perkara yang cukup menarik bagi diri saya bila berada di bumi Sweileh, Amman ini ialah wujudnya budaya menghormati wanita dan mengasihani mereka di kalangan penduduk di sini. Budaya ini boleh juga dikatakan sebagai akhlak yang mulia yang perlu diterapkan dalam diri kita masing-masing.

Walaupun banyak perkara yang telah saya kritik dan mual dengan sebahagian dari 'budaya' dan perangai orang-orang sini, hatta saya sanggup berdepan dengan mereka, mengkritik secara langsung apa yang kurang baik dilakukan, namun, ada juga perkara yang saya suka dengan akhlak baik mereka seperti yang saya perkatakan itu.

Saya sebagai seorang wanita yang kerdil tentulah cukup berbangga dengan penerapan budaya menghormati wanita di kalangan penduduk Amman ini. Sebagai contoh yang saya nampak di sini ialah apabila wanita menaiki bas, pihak lelaki akan bangun memberikan tempat duduk kepada wanita jika didapati ruang duduk telah penuh.

Semenjak saya berada di sini, sudah lebih dua tahun lamanya, saya tidak pernah berada di dalam bas dalam keadaan berdiri. Para lelaki dengan sukarela akan bangun memberikan tempat duduk kepada saya, atau mereka diarahkan oleh pihak bas untuk berbuat demikian.

Alangkah indahnya akhlak ini yang menjadi budaya masyarakat setempat yang sepatutnya ditiru oleh masyarakat lain. Saya terharu dengan mereka, dan berharap agar budaya dan akhlak mulia seperti ini akan masuk ke dalam masyarakat tanahair kita. Sedih juga di hati ini kerana masyarakat kita tidak lagi mempraktikkan amalan sebegini, kalaupun ada mungkin peratusannya tidak seberapa.

Menghormati dan mengasihani wanita, orang tua, orang kurang upaya merupakan akhlak yang patut dimiliki oleh kita semua. Ya, saya tetap menyanjung budaya sedemikian rupa!.




Friday, December 25, 2009

Puasa Sunat Pada 9 Dan 10 Muharram

Di bawah ini ialah artikel yang saya pernah terbitkan hampir 6 tahun yang lalu berkenaan dengan ibadat puasa pada 9 & 10 Muharram. Saya masukkan sekali lagi untuk renungan kita bersama.

Di antara ibadat puasa yang disunatkan kepada umat Islam ialah berpuasa pada 9 dan 10 Muharram. Ini kerana tarikh 10 Muharram (atau dinamakan hari ‘asyura yang bermaksud sepuluh) mempunyai nilai sejarahnya yang tersendiri di dalam sejarah manusia khususnya umat Islam. Manakala disunatkan juga berpuasa pada 9 Muharram sebagai mukhalafah (membezakan) di antara kaum Yahudi yang turut berpuasa pada 10 Muharram.

Di antara perkara penting yang berlaku pada 10 Muharram ialah Allah menyelamatkan Bani Israel dari kekejaman Firaun dan tentera-tenteranya serta menenggelamkan Firaun ke dalam laut akibat keingkaran dan keangkuhannya. Oleh yang demikian tarikh 10 Muharram ialah merupakan tarikh di mana bermulanya episod baru dalam kehidupan Bani Israel setelah berabad lamanya ditindas oleh rejim Firaun di bumi Mesir. Firman Allah SWT yang bermaksud : Dan Kami bawakan Bani Israel ke seberang Laut Merah, lalu dikejar oleh Firaun dan tenteranya, dengan tujuan melakukan kezaliman dan pencerobohan, sehingga apabila Firaun hampir tenggelam berkatalah ia (pada saat yang genting itu): “Aku percaya, bahawa tiada Tuhan melainkan yang dipercayai oleh Bani Israel, dan aku adalah dari orang-orang yang berserah diri (menurut perintah)”. – Surah Yunus, ayat 90.

Manakala hujah yang menyatakan bahawa peristiwa ini berlaku pada tarikh 10 Muharram ialah hadis yang bermaksud : Diriwayatkan daripada Ibnu Abbas r.a katanya: Sewaktu Rasulullah s.a.w tiba di Madinah, Baginda mendapati orang-orang Yahudi berpuasa pada hari 'Asyura. Ketika ditanya tentang puasa mereka itu, mereka menjawab: Hari ini adalah hari kemenangan yang telah diberikan oleh Allah kepada Nabi Musa a.s dan kaum Bani Israel dari Firaun. Kami merasa perlu untuk berpuasa pada hari ini sebagai suatu pengagungan kami padaNya. Lalu Rasulullah s.a.w bersabda: Kami lebih berhak daripada kamu dan Nabi Musa dalam hal ini. Kemudian baginda memerintahkan para Sahabat supaya berpuasa pada hari tersebut. Hadis diriwayatkan Bukhari, Muslim, Abu Daud, Ibnu Majah dan Tirmizi. Kesemuanya di dalam Kitab Puasa.

Di dalam hadis yang tersebut di atas, Nabi SAW tidak menolak dakwaan Bani Israel bahawa pada tarikh 10 Muharram itu ialah tarikh di mana Nabi Musa dan kaumnya diselamatkan oleh Allah SWT. Secara tidak langsung, perintah Baginda supaya para sahabat berpuasa pada hari tersebut ialah satu pengiktirafan kepada dakwaan Bani Israel.

Manakala peristiwa lain yang berlaku pada 10 Muharram juga ialah pembunuhan Hussein RA di Karbala semasa perselisihan faham dengan tentera Yazid bin Muawiyah. Persitiwa ini membawa kesan besar di dalam sejarah yang seterusnya menjadi amalan penganut-penganut mazhab Syiah untuk merayakannya setiap tahun. Perayaan ini dapat dilihat dengan jelas di Iran dan sebahagian besar kawasan di Iraq.

Peristiwa lain yang dikatakan berlaku pada 10 Muharram ialah mendaratnya kapal Nabi Nuh as di atas bukit Judi sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas. Nabi Nuh kemudiannya berpuasa pada hari tersebut sebagai tanda kesyukuran kepada Allah SWT. – Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, www.islamonline.net

Mengenai ibadat puasa pada hari ‘Asyura ini, Syeikh Sayyid Sabiq di dalam kitabnya Fiqhus-Sunnah menyenaraikan beberapa hadis yang menyatakan kelebihan berpuasa pada hari tersebut. Antaranya :

1- Daripada Abu Hurairah RA : Rasulullah SAW ditanya, apakah solat yang paling afdhal selepas solat fardhu? Baginda menjawab, “Solat pada pertengahan malam.” Kemudian ditanya lagi, apakah puasa yang paling afdhal selepas puasa Ramadhan? Baginda menjawab, “(Puasa pada) bulan Allah yang kamu gelarkan sebagai Muharram” – Diriwayatkan oleh Muslim, Ahmad dan Abu Daud.

2- Daripada Muawiyah bin Abu Sufian bahawa dia mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Hari ini ialah hari ‘Asyura dan tidak diwajibkan ke atas kamu berpuasa sedangkan aku berpuasa. Maka barangsiapa yang ingin berpuasa, berpuasalah manakala barangsiapa yang ingin berbuka, berbukalah.”

3- Daripada Aisyah RA berkata, “Sesungguhnya hari ‘Asyura merupakan hari yang berpuasa padanya kaum Quraisy di zaman Jahiliyyah. Adapun Rasulullah SAW juga berpuasa padanya. Apabila baginda memasuki Madinah, baginda terus berpuasa dan memerintahkan manusia berpuasa. Apabila diwajibkan puasa Ramadhan, baginda bersabda, “Barangsiapa yang ingin berpuasa, teruskan. Barangsiapa yang ingin meninggalkan (juga dibolehkan). – Muttafaq ‘Alaih

4- Daripada Ibnu Abbas RA berkata : Nabi SAW memasuki Madinah dan melihat orang-orang Yahudi berpuasa pada hari ‘Asyura. Baginda bertanya, “Apakah ini?” Mereka menjawab, “Ini ialah hari yang baik, Allah menyelamatkan di dalamnya Musa dan Bani Israel daripada musuh mereka, lalu Musa berpuasa.” Maka Rasulullah bersabda, “Kami lebih layak terhadap Musa daripada kamu.” Baginda kemudiannya berpuasa dan memerintahkan para sahabat berpuasa. – Muttafaq ‘alaih

5- Daripada Abi Musa Al-Asy’ari RA berkata, : “Ini ialah hari ‘Asyura yang dimuliakan oleh kaum Yahudi dan dijadikan hari raya. Maka Rasulullah SAW berkata, “Berpuasalah kamu semua.” – Muttafaq ‘alaih

6- Daripada Ibnu Abbas RA berkata : Apabila Rasulullah SAW berpuasa pada hari ‘Asyura dan memerintahkan para sahabat berpuasa padanya, mereka berkata : Wahai Rasulullah, ini ialah hari yang dimuliakan oleh Yahudi dan Nasrani. Maka Rasulullah SAW berkata, “Pada tahun hadapan – Insya Allah- kita berpuasa pada hari kesembilan.” Maka tidak tibanya tahun hadapan itu sehingga wafatlah Rasulullah SAW. – Diriwayatkan oleh Muslim dan Abu Daud. Di dalam lafaz yang lain disebut sabda Rasulullah SAW : “Seandainya aku masih hidup pada tahun hadapan, aku akan berpuasa pada hari kesembilan (iaitu bersama hari ‘asyura) – riwayat Ahmad dan Muslim.

Berdasarkan kepada hadis-hadis di atas, para ulama mengambil kesimpulan bahawa disunatkan berpuasa pada hari ‘asyura di dalam tiga kaedah :
  1. Puasa pada tiga hari iaitu 9, 10 dan 11 Muharram.
  2. Puasa pada hari ke 9 dan 10 Muharram
  3. Puasa pada hari ke 10 sahaja.
Seandainya timbul persoalan, bagaimanakah Nabi SAW menyontohi kaum Yahudi berpuasa pada 10 Muharram padahal baginda sendiri melarangnya di dalam sabdanya, “Berbezalah kamu dengan Yahudi serta Nasrani… berbezalah dengan Musyrikin..”. Maka kita menjawab bahawa puasa Nabi SAW pada 10 Muharram bukanlah semata-mata menyontohi kaum Yahudi bahkan kaum Quraisy telah terlebih dahulu berpuasa pada hari tersebut sebagaimana yang disebut di dalam hadis di atas yang diriwayatkan oleh Aisyah RA. Oleh yang demikian, dapat diambil kesimpulan bahawa sunnah berpuasa 10 Muharram dimulakan oleh syariat Nabi Ibrahim sebelum diamalkan oleh kaum Yahudi. – Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, www.islamonline.net

Manakala kelebihan beramal pada 10 Muharram disebut di dalam satu hadis yang bermaksud : “Sesiapa yang meluaskan (memudahkan urusan) ke atas dirinya serta ahlinya pada hari ‘asyura, Allah SWT akan meluaskan padanya sepanjang tahun..” Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Baihaqi dan Ibnu Abdil Barr. Hadis ini mempunyai sanad-sanad yang lain namun dikatakan kesemuanya ialah sanad yang dhoif. Bagaimanapun jika digabungkan sebahagiannya dengan yang lain, ia boleh diterima sebagai hadis yang kuat. – Syeikh Sayyd Sabiq, Fiqhus-Sunnah.

Adapun amalan masyarakat Melayu kita yang merayakan hari ‘asyura dengan mengadakan program membuat bubur ‘ayura adalah satu perbuatan yang tidak pernah dilakukan oleh baginda SAW. Apatah lagi jika dinisbahkan perbuatan tersebut kepada Nabi Nuh AS dengan mendakwa bahawa Nabi Nuh AS membuat bubur tersebut apabila turun dari kapal. Ia adalah satu dakwaan yang sama sekali tidak mempunyai sandaran di dalam agama. Oleh yang demikian, jika tetap mahu diadakan program membuat bubur tersebut, perlulah diyakini bahawa ia tidak lebih dari program gotong-royong dan jamuan makan yang sememangnya digalakkan di dalam Islam. Manakala membuat bubur itu sendiri seandainya diyakini datang daripada sunnah Rasulullah SAW atau Nabi Nuh, maka ia adalah kepercayaan yang karut dan perlu diperbetulkan. Wallahu a’lam.

Ahmad Fadhli bin Shaari

Kaherah, Mesir.

28 Februari 2004



Sumber: ahmadfadhli.com.my


Wednesday, December 23, 2009

Rakaman Ceramah Perdana Dr. Yusof al-Qaradhawi, Shah Alam, 19 Dis 2009

Al-hamdulillah, setelah beberapa hari membelek-belek web Youtube, mencari rakaman ceramah Dr. Yusof al-Qaradhawi di Shah Alam baru-baru ini, akhirnya saya mendapatinya melalui pihak TVSUNNAH2. Jutaan terima kasih yang tidak terhingga buatnya, jazahullahu khaira, Allahu yubariku fiih atas jasa yang mulia ini.


Sunday, December 20, 2009

Bersama as-Sheikh Dr. Yusof al-Qaradhawi, di Masjid Negeri, Shah Alam, Selangor

Salam buat semua...
Salam Ma'al Hijrah

Saya begitu cemburu terhadap insan-insan di tanahair yang berduyun-duyun memburu tokoh yang terkenal ini as-Sheikh Dr. Yusof al-Qaradhawi, berjumpa mata dengan beliau lalu mengutip mutiara-mutiara kata yang tidak ternilai harganya. Mereka menghirup udara Islam bersama as-Sheikh serta dapat memakan buah-buah manis yang dihidangkan olehnya.

Oh Tuhan, rindunya aku untuk hidup bersama para ulama'!

Di sini saya dapat mengambil sedikit info dan gambar dari rakan facebook tentang program ceramah perdana bersama as-Sheikh yang telah berlangsung pada 19 Dis 2009 bersamaan 02 Muharram 1431H, di Masjid Negeri, Shah Alam. Kehadiran jamaah yang begitu ramai membuktikan betapa unggul dan hebatnya ulama' tersohor dunia Islam hari ini.

Majlis julung-julung kali yang diadakan di Masjid Negeri itu turut dihadiri oleh YAB Tan Sri Khalid Ibrahim (Menteri Besar Selangor), YB Dato' Hassan Ali (Exco Hal Ehwal Islam), YB Dato' Seri Anwar Ibrahim (Penasihat Ekonomi Negeri Selangor), YB Tuan Guru Haji Abduk Hadi Awang, beberapa orang bekas Mufti, tokoh-tokoh ulama' dan para 'ilmuan serta para ustadz, da'i, pendakwah, penceramah dan aktivitis Islam serta para jama'ah Muslimin dan Muslimat. Ada yang datang sejuah Singapura semata-mata untuk bertemu dengan as-Sheikh Dr. Yusof al-Qaradhawi.

As-Sheikh menceritakan bagaimana kita perlu melahirkan umat Islam yang benar-benar beriman walau apa juga bidang yang beliau ceburi, samada dia seorang peniaga, pedagang, tentera, pekerja 'am, guru dan lain-lain, iman perlu ditanamkan kepada seluruh jiwa umat Islam. Kita perlu lahirkan golongan saperti Saidina Abu Bakr, Saidina 'Umar, Saidina Ali, Saidina Abdul Rahman 'Auf, Saidina Sa'ad Abi Waqqas dan ramai lagi. Hanya dengan iman yang kental umat Islam akan berjaya di dunia dan akhirat.

Beliau juga menyentuh tentang perjuangan membebaskan al-Masjidil Aqsa. Ia adalah tanggungjawab setiap umat Islam tidak kira di mana dia berada, dan apa juga kedudukannya untuk berjuang membebas dan membuka semula al-Masjidil Aqsa.

Ceramah as-Sheikh Dr. Yusof al-Qaradhawi yang mengambil masa hampir 1 1/2 jam itu disampaikan dalam bahawa 'arab dan diterjemahkan oleh Sahibul Fadhilah Ustaz Abdul Ghani Shamsudin, mantan Presiden Persatuan Ulama' Malaysia. Kehadiran jama'ah yang begitu ramai sehingga terpaksa berasak di depan tempat ceramah. Ramai juga yang terpaksa berdiri. Selepas majlis ceramah dan solat 'isya, ramai yang bersalaman dan mengambil gambar dengan beliau.

Moga kehadiran Sahibul Fadhilah as-Sheikh Dr. Yusof al- Qaradhawi ke Malaysia akan membawa sinar harapan baru kepada umat Islam di Malaysia khususnya dan di dunia umumnya.


Salam Ma'al Hijrah 1431H



"Berhijrah Demi Peng'abdian
Kepada Yang Maha Gagah"




Thursday, December 17, 2009

Sayangi Dan Bersyukurlah Dengan Kehadiran Seorang Yang Bergelar Suami




SUATU PERJALANAN


"Tanggungjawab suami selain memberi nafkah dan mencari rezeki, jangan lupa bimbing anak dan isteri. Kalau suatu hari berlaku selisih faham, jangan cepat menuding jari. Duduk berbincang dan cari kata sepakat. Tiada bumi tak ditimpa hujan."

Teringat pesan ayah di suatu petang...

"Ayah dulu bila arwah mak mula bising bersuara, ayah tak balas dengan kata-kata. Ayah keluar hidupkan motor, pergi ke Behrang cari mee goreng mamak. Bila sampai saja di rumah, ayah hulur pada arwah Mak, muka yang tadi masam terus tersenyum riang. Suami kena tahu kesukaan isteri, supaya mudah memujuk hati," ayah menambah berkongsi pengalaman selama 41 tahun bersama arwah Mak.

Persefahaman antara suami dan isteri bukan boleh dicapai sehari dua. Ia merupakan satu perjalanan sepanjang usia perkahwinan. Cabaran dan dugaan pastinya tidak sama, di awal, pertengahan dan di hujungnya. Justeru, sikap saling memberi dan menerima sangat perlu dipupuk dan dibaja. Memberi kelebihan diri untuk saling melengkapi. Menerima kekurangan untuk saling menginsafi, suami mahu pun isteri bukanlah manusia sempurna.

SILAP ISTERI

Kesilapan isteri bermula apabila melupakan kebaikan suami kerana benci dengan sikapnya yang tidak menyenangkan hati. Silap menjadi dosa andai keistimewaan suami orang yang sering dibicara. Keburukan suami dijaja, atas alasan minta nasihat rumahtangga. Tapi apa maknanya kalau semua orang bercerita. Rasulullah SAW pernah mengingatkan melalui sabdanya yang bermaksud:

"Wahai kaum wanita, aku lihat kamu ini lebih banyak di neraka". Seorang wanita lalu bangun bertanya, "Apakah yang menyebabkan yang demikian? Adakah sebab kami ini kufur?" Rasulullah SAW menjawab, "Tidak. Bukan begitu. Tetapi ada dua tabiat kamu yang tidak elok yang boleh menjerumuskan kamu kedalam neraka:

1. Kamu banyak mengutuk atau menyumpah
2. Kamu kufurkan kebaikan suami."

Ada kalanya, isteri merajuk tanpa sepatah kata. Suami yang tak tahu menahu, terus buat biasa. Muka isteri semakin kelat, hilang serinya. Menahan ego diri, ingin dipujuk dengan kata cinta, namun tidak berbicara dan bersemuka. Suami tertanya-tanya sendiri, akhirnya terasa hati. Salah siapa agaknya, bila masing-masing memendam rasa. Kasih mula bertukar marah. Marah marak menyala benci.

YANG LEBIH, YANG KURANG

"Awak beruntung ye, dapat suami yang memahami. Tak seperti saya. Hari-hari menjeruk rasa," luah seorang teman yang baru beroleh cahaya mata.

"Suami saya juga ada kurangnya. Tapi kelebihannya lebih banyak untuk saya perkatakan. Saya pun isteri yang ada salah dan silap," jawab saya supaya dia buka mata.

"Ada suami yang tak pandai urusan rumah tangga, namun dia bijak berjenaka, meriah suasana. Ada suami yang jarang menghadiahkan bunga, tapi selalu membelanja anak dan isteri dengan makanan istimewa. Dan ramai juga suami yang tidak reti memujuk, bermain kata. Tapi mudah bertoleransi bila diminta bantu sini dan sana . Ketepikan kekurangannya dan ambil kelebihan. Pasti awak juga akan rasa bertuah beroleh suami seperti dia." pujuk saya lagi. Moga-moga dia berubah hati. Kembali 'memandang tinggi' kehadiran seorang suami.

ENGKAU TERBAIK UNTUKKU

"Sedangkan lidah lagi tergigit, apa pula suami isteri, buang yang keruh,
ambil yang jernih. Baru teguh peribadi."

Wahai teman bergelar isteri, mari kita muhasabah diri. Pohon keampunan dari Ilahi agar cinta Nya bersemi kembali. Banyakkan istighfar dan juga sedekah, kerana janji Allah setiap kebaikan menghapus kejahatan.

Susunkan jemari pintalah kemaafan dari lelaki bernama suami. Jangan bertangguh dan jangan lengah. Bimbang maaf tiada serinya lagi.

Pandang wajahnya, lihat matanya. Bisikkan di sanubari, "Terima kasih, suamiku. Engkau terbaik untuk diri ini."

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Saling berpesan-pesan kpd kebaikan..

"The only real mistake is the one from which we learn nothing..."


Sumber: facebook.com




Sunday, December 13, 2009

Friday, December 11, 2009

Cinta Pertama Payah Dilupa

Myspace Graphics

Bila bercakap tentang cinta ramai yang berasa bahagia, namun tidak dapat dinafikan bahawa cinta juga boleh membawa duka. Topik cinta cukup luas dan dalam kerana ia bukan hanya berfokuskan kepada cinta manusia sahaja, bahkan kepada cinta-cinta lain.


Kali ini aku ingin mengajak kalian memahami kisah cinta pertama dalam sebuah kehidupan seorang wanita terhadap suaminya.

Semasa aku berada di tanahair bersama keluarga di Hari raya Puasa yang lalu, rumahku didatangi seorang wanita, kawan mamaku walaupun dia lebih berusia dari mama.

"Assalamualaikum", dalam dua tiga kali wanita itu memberi salam. Sambil menjawab salam, aku dan adikku terus bergegas ke dapur mencari mama. Adik beradikku yang lain sudah tiada di rumah; ada yang keluar, ada yang ke rumah mertua, ziarah sana-sini dan sebagainya. Tinggallah aku, adikku yang pertama dan mamaku.

"Mama, cepatlah, ada orang datang ni. Tinggalkan kerja tu, nanti kakak buatlah", kataku sambil memanggil mama di halaman dapur.

"Kenapa tak pergi?", tanya mamaku lalu terus memakai tudung ke ruang tamu.

Aku tersengih, lega bila mama dah keluar. Bukan mudah aku nak keluar ke ruang tamu bila ada orang datang. Mama aku pula ada ramai 'peminat', sentiasa ada orang berkunjung ke rumahku. Sifat 'kekampungan' itu masih membelenggu diriku walaupun kadang-kadang aku dicemuh oleh sebahagian insan dalam hal ini.

Dalam masa aku menyiapkan makanan dan minuman pada tetamuku, tiba-tiba aku terdengar topik 'cinta' yang dibualkan oleh mereka berdua. Pada permulaanya, aku tidak tahu apa yang dibincangkan kerana aku bukanlah suka mendengar cerita-cerita orang tua. Namun, bila topik 'cinta' itu diutarakan aku terus memasang telinga.

"Wah, tentu seronok kisah cinta orang yang berusia, boleh aku dapat sedikit 'habuan' untuk dibentangkan pada mereka yang memerlukan", fikirku.

Sebenarnya wanita tersebut telah berkahwin buat kali yang ketiga. Perkahwinan yang ketiga ini baru sahaja berlangsung beberapa bulan. Suaminya yang pertama dan kedua telah pergi meninggalkannya buat selama-lamanya. Setelah habis 'iddah dia terus mendapat aqad baru bersama lelaki ini. Kata orang kampung: cepat laku sungguh makcik ini. Aku tergelak mendengar huraian manusia.

Mamaku mendengar luahan wanita itu satu persatu. "Kita pun sebenarnya nak tanya Kak Moh pasal ni, tapi takut Kak Moh malu. Dah loni Kak Moh royak kita dengarlah", kata mamaku. Aku tersenyum keseorangan di dapur.

"Pastu anak-anak takpo?", tanya mamaku.

"Eh, sebelum Kak Moh nak nikah, Kak Moh dah royak ko anak-anak, kena terima dan buat macam ayah kamu dulu", jawab wanita itu.


Pernah mamaku ditanya tentang perkahwinan baru, mamaku terus menjawab spontan: "kita tak nak anak-anak kita ada ayah tiri, kita bimbang kalau-kalau anak-anak kita tak selesa berada di rumah kita".

Oh, begitu sekali jawapan yang keluar dari mulut mama. Perasaan ibuku terhadap anak-anaknya yang begitu sukar untuk dihuraikan. Pertembungan antara perasaan ini dengan 'perasaan itu' cukup payah untuk dileraikan kecuali salah satu darinya telah dikalahkan. Ya, aku dapat merasakan ada jurang berbezaan antara perasaan mamaku dan wanita itu.

"Kak Moh kena nikah, sebab Kak Moh takut duduk sorang-sorang", kata wanita itu kepada mamaku.

Lantas mamaku menjawab: "Kita ada Allah dok jaga, malaikat dok keliling kita, kita baca al-Quran, baca itu baca ini, selawat banyak-banyak, istighfar, meratib, in syaa Allah Tuhan akan 'duduk' dengan kita ". "Kita tak akan tinggal hak muloh abah dia buat selama ni", mama menambah lagi.


Ya Allah... gementar hatiku mendengar kenyataan mamaku. Aku menghayati ayat-ayat mama itu. Ya, aku kenal siapa mama, aku kenal siapa al-marhum abah. Tuhan...berilah keampunan dan rahmat serta redhaMu buat mama dan abah.

"Oh, gitu deh", kata wanita itu.

"Tapi Dah, Kak Moh nok royak, tak serupo dengan kita nikah mulo-mulo. Kak Moh rasa macam bermimpi, nikah kali yang kedua dan ketiga ni. Terfikir, betul ke aku nikah ni? Sebab Kak Moh dok teringat ko muloh Abe Zin (suaminya yang pertama). Rasa suka, rasa seronok, rasa bahagia nikah hok mulo-mulo. Loni tak rasa gitu sangat", katanya.

Hatiku terus sebak, air mata turun tanpa disedari. Ya, aku amat memahami jiwa seorang wanita. Aku juga menjiwai perasaan mamaku. Aku kenal erti cinta, cinta seorang isteri terhadap suaminya. Cinta yang luhur tidak dilumur dengan darah hipokrit, cinta yang suci demi menuntut keredhaan Ilahi. Ya, aku tetap berkata 'cinta pertama payah dilupa' walau ia diselubungi kemanisan harta dan takhta.

"Ya la, kita duduk dengan dia lama dah, susah payah duduk besarkan anak-anak, buat kerja sekali, mesti kita teringat ko dia", mamaku mengiakan kata-katanya.

Aku terfikir, kalaulah suami baru wanita itu mendengar luahannya itu, sudah pasti dia akan bersedih. Entahlah...

Kemudian mamaku datang mengambil minuman dan halwa untuk tetamu. Setelah beberapa minit berlalu, wanita itu meminta diri untuk pulang. Mama pun terus masuk ke dapur.

"Amboi, seronok nampak bincang pasal kahwin", aku berseloroh dengan mama.

"Huh, seronok apo, kita takdok doh, tokse doh", mamaku menjawab dengan tegas.


Aku tersenyum. "Alah..., kakak gurau je mama, takdelah, sebab tadi dengar macam rancak", aku menambah.


"Ikut dialah, dah Kak Moh tu nak cerita ke mama, mama dengarlah", mama menjawab lagi.


Aku tersenyum lagi. Aku tahu mama ingin bercinta hingga ke syurga. Cinta pada suaminya itu tidak pernah luntur. Ingatan padanya tidak pernah kendur. Nama suaminya disebut-sebut, dulu, kini dan selamanya.

Syabas buat mama!.



Monday, December 7, 2009

Faktor-Faktor Yang Menjadikan Seseorang Itu Pencemburu

Oleh: Ainon Mohd.

Kata orang tua-tua ‘cemburu tanda sayang’, tetapi cemburu yang keterlaluan adalah sejenis penyakit jiwa.

Menurut pakar-pakar perhubungan, emosi cemburu yang keterlaluan bukanlah bukti si pencemburu itu amat mencintai pasangannya. Sebaliknya, ia adalah tanda-tanda seseorang itu berasa kedudukannya amat tidak selamat, manakala semua tingkah laku si pencemburu adalah menifestasi hasratnya mahu mengawal dan menguasai pasangannya.

Cemburu adalah salah satu ancaman serius kepada kasih sayang disebabkan emosi cemburu boleh mencetuskan pelbagai masalah. Malah cemburu merupakan salah satu punca perceraian.

Orang yang mempunyai pasangan yang amat pencemburu tidak dapat hidup bahagia disebabkan tingkah laku si pencemburu itu amat menyusahkannya. Oleh itu adalah normal apabila seseorang itu takut kalau-kalau dia terkahwin orang yang amat pencemburu.

Dari satu segi kita tidak mempunyai panduan bagi mengenal pasti individu yang amat cemburu ataupun tidak kerana sifat pencemburu bukan berpunca daripada ciri-ciri personaliti seseorang itu, dalam erti kata tidak ada orang yang dilahirkan dengan sikap pencemburu.

Seseorang itu menjadi pencemburu akibat ciri-ciri yang ada pada perhubungannya dengan pasangannya. Inilah yang menyebabkan seseorang itu tidak menjadi pencemburu sekiranya dia berkahwin dengan orang tertentu, tetapi dia menjadi pencemburu disebabkan dia berkahwin dengan orang lain.

Sebagai contoh, seorang guru perempuan sekolah rendah tidak menjadi pencemburu sekiranya dia berkahwin dengan guru juga. Tetapi disebabkan kemudian suaminya menjadi seorang bisnesman yang kaya raya dan kerap out-station, maka dia menjadi seorang yang sangat pencemburu.

Faktor paling utama yang dapat meramalkan sama ada seseorang itu akan menjadi pasangan pencemburu ialah wujudnya beberapa ciri pada perhubungannya dengan pasangannya.

Salah satu faktor yang menghasilkan masalah pasangan pencemburu ialah wujudnya jurang perbezaan ‘daya tarikan’ yang luas antara suami dan isteri. Daya tarikan ialah ciri-ciri peribadi yang menjadikan seseorang itu menarik pada kaum bukan sejenisnya.

Perempuan-perempuan yang berwajah jelita dan memiliki bentuk tubuh badan yang cantik amat mudah menarik minat lelaki, manakala lelaki-lelaki yang memiliki wang dan kuasa amat mudah menarik minat perempuan. Seorang lelaki kaya tetapi tua yang berkahwin dengan gadis model yang muda dan jelita besar kemungkinan akan amat mencemburui isterinya. Seorang janda yang berkahwin dengan pemuda 9 tahun lebih muda daripadanya mungkin akan amat mencemburui suaminya itu.

Faktor-faktor yang menjadikan seseorang itu menarik kaum bukan sejenisnya ialah keelokan rupa paras, kelulusan tinggi, jawatan penting, kejayaan ekonomi, bakat istimewa, taraf sosial, keturunan mulia dan lain-lain ciri seperti itu.

Keelokan rupa paras membuatkan model-model, bintang-bintang filem dan personaliti tv yang tampan dan jelita diminati oleh ramai orang. Bakat-bakat istimewa membuatkan orang-orang seperti pelakon, penyanyi, pemuzik, penulis, pelukis, ahli sukan dan lain-lain mempunyai ramai peminat. Manakala kuasa membuatkan lelaki-lelaki yang kaya ataupun berjawatan tinggi, baik yang masih muda ataupun yang sudah tua amat mudah membuat perempuan-perempuan tertarik kepada mereka.

Orang-orang yang memiliki daya tarikan yang tinggi dipandang sangat menarik oleh mereka yang bukan sejenisnya. Lelaki yang memiliki daya tarikan tinggi dipandang sangat menarik perempuan-perempuan, dan begitu juga sebaliknya. Ramai yang berminat untuk menjadikan mereka sahabat, teman wanita, kekasih, suami ataupun isteri.

Kedudukan ekonomi yang dimiliki oleh lelaki juga menjadikan lelaki itu amat menarik di mata perempuan. Walaupun rupa paras lelaki itu tidak amat elok, manakala usianya juga sudah lanjut, tetapi dengan memiliki wang dan harta yang banyak, lelaki seperti mereka itu dipandang amat sesuai dijadikan suami oleh perempuan, termasuk gadis-gadis yang jauh lebih muda dan jelita, tidak kurang pula yang sudi menjadi isteri muda mereka.

Orang yang amat pencemburu berasa dirinya seorang yang tidak menarik apabila dia membandingkan dirinya dengan pasangannya. Perasaannya itu berpunca daripada faktor-faktor yang ada pada dirinya.

Jikalau si pencemburu itu seorang perempuan, dia mungkin tidak mempunyai wajah dan penampilan yang boleh menarik minat lelaki-lelaki lain, disebabkan mungkin rupa parasnya tidak jelita, ataupun dia kini sudah tua, ataupun dia terlalu kurus dan lain-lain kekurangan pada tubuh badannya, manakala suaminya pula sangat tampan ataupun mempunyai kedudukan yang tinggi oleh itu mudah menarik minat perempuan-perempuan lain. Yang sebaliknya juga boleh berlaku dengan lelaki.

Perempuan yang pencemburu mungkin tidak memiliki kelebihan-kelebihan sosial, seperti kelulusannya rendah, ataupun jawatannya juga rendah, manakala kekasihnya ataupun suaminya mempunyai kelulusan dan kedudukan sosial yang jauh lebih tinggi.

Tidak seperti pasangannya, si pencemburu mungkin tidak memiliki sebarang bakat yang dihargai oleh masyarakat seperti bakat seni, sukan, dan seumpamanya yang boleh mengimbangi kekurangan-kekurangnya dari sudut-sudut lain dibandingkan dengan kelebihan-kelebihan yang dimiliki oleh pasangannya.

Tanpa memilik bakat-bakat istimewa si pencemburu dia tidak dapat memiliki pencapaian peribadi yang istimewa. Individu seperti itu dia tidak berupaya mencipta bagi dirinya kejayaan di dalam kerjayanya ataupun di dalam bidang-bidang lain seperti itu, bagi menjadikan dirinya seorang yang sama menarik berbanding dengan pasangannya memiliki pencapaian tinggi.

Kajian pakar-pakar mendapati semakin luas jurang daya tarikan yang wujud antara seseorang dengan pasangannya, semakin besar kemungkinan pasangannya itu akan menjadi seorang yang amat pencemburu.

Hasil kajian ini mempunyai implikasi kepada anda yang sedang mencari bakal pasangan hidup. Untuk mengelakkan masalah cemburu yang serius, pilihlah pasangan yang memiliki daya tarikan yang seimbang dengan diri sendiri.

Pasangan yang mempunyai daya tarikan yang seimbang, iaitu kedua-duanya sama-sama menarik, lazimnya pasangan seperti ini tidak menghadapi masalah cemburu yang serius.

Apabila salah seorang itu jauh lebih menarik dibandingkan dengan pasangannya, pihak yang tidak mempunyai daya tarikan yang tinggi akan menjadi seorang yang pencemburu.

NOTA: Nabi Muhammad menggalakkan kita kahwin sekufu.....


Sumber: facebook.com
_________________

Komen saya:
Ada lagi faktor-faktor lain yang menjadikan seseorang itu mempunyai perasaan cemburu yang tidak dapat dirasai oleh seseorang melainkan insan yang dianugerahinya itu. Cemburu itu adakalanya baik dan adakalanya tidak baik, bergantung pada situasi, keadaan dan tahap seseorang dalam memiliki perasaan tersebut.



Wednesday, December 2, 2009

Yang Baik Jadi Jahat



Sudah menjadi lumrah dewasa ini sesuatu yang baik cuba digambarkan bahawa ianya buruk dan jahat manakala sesuatu yang tidak baik pula cuba digambarkan sebagai baik dan beretika. Ia bermula dengan apa yang dilakukan diperingkat antarabangsa bilamana Yahudi dan sekutunya Amerika Syarikat cuba sedaya upaya melalui propagandanya menggambarkan bahawa Islam dan setiap yang berjuang atas dasar Islam adalah jahat.


Sebagai contoh di Palestin, rakyat Palestinlah yang digambarkan sebagai bersalah dan ganas kerana memulakan serangan ke atas Yahudi manakala Yahudi diibarat umpama orang baik yang terpaksa mempertahankan diri. Setiap pembunuhan, rampasan tanah dan tindakan ganas disandarkan kepada kewajaran sebagai tindakabalas terhadap kelakuan rakyat Palestin yang kononnya selalu memulakan kekacauan, sedangkan Yahudi yang disokong AS lah yang secara terang-terangan merampas tanah hak milik sah rakyat Palestin!

Dalam isu di Afghanistan pula, kerajaan Taliban yang terdiri dari kalangan pelajar-pelajar dan ulama yang telah Berjaya menghalau penjajah Rusia dan mengembalikan suasana beragama dan berpegang pada adat budaya di Afghanistan akhirnya bertukar menjadi pengganas paling dikehendaki akibat dari propapanga memerangai keganasan antarabangsa anjuran Amerika Syarikat! Malah imej anbiya dan ulama yang terdapat pada Osama bin Laden telah dimomokkan sebagai kepala pengganas manakala imej korporat pemimpin-pemimpin Amerika dan Yahudi seolah-olah menjadi lambang kepada keamanan sejagat.

Usaha berterusan memburukkan imej Islam ini dilakukan terus-terusan sehingga berjangkit ke dalam Negara-negara umat Islam sendiri dan mungkin inilah yang dimahukan oleh musuh Islam. Hari ini mereka yang mengepalai negara-negara Islam tanpa disedari telah menuruti jejak Yahudi dan Amerika Syarikat apabila menghalakan serangan kepada tokoh-tokoh ulama dan para pendakwah serta gerakan Islam yang dituduh membawa ajaran salah dan menggugat keamanan negara.

Tokoh-tokoh Islam cuba digambarkan sebagai keterlaluan dan tidak berakhlak sedangkan dalam masa yang sama para menteri dan pemimpin yang jelas terlibat dengan rasuah, mengumpul kekayaan negara malah ada yang terlibat dengan konspirasi pembunuhan digambarkan sebagai pemimpin bertaraf dunia dan sangat prihatin kepada rakyat. Gerakan Islam dan Parti Islam dimomokkan sebagai hilang pengaruh, tiada prinsip dan membawa rakyat ke belakang manakala kumpulan berideologikan fahaman kebangsaan, liberal dan sekular adalah sangat baik dan berjuang demi rakyat.

Agaknya inilah juga yang sedang berlaku di dalam negara kita, saban waktu dan hari media massa memainkan isu memburuk-burukkan YAB Menteri Besar Kelantan. Pada mulanya berminat juga mengikuti pelbagai isu yang dibongkarkan, tetapi akhirnya ia menjadi muak kerana ia sudah menjadi agak keterlaluan. Umpama makan nasi, jika terlalu banyak dan lauk yang sama pula setiap hari akhirnya akan jadi meloya dan muntah! Jika tidak suka dengan beliaupun cukuplah sekadar dengan memintanya berundur , bukannya membelasahnya tanpa adab dan etika.

Jika ada orang yang mendakwa Nik Aziz bukan ulama, bukan tokoh agama dan tidak baik lakunya, maka orang yang mendakwa itu seharusnya dilihat lebih baik dan sewajibnya mengamalkan agama dalam diri sendiri, isteri, keluarga dan kumpulannya. Tetapi jika cuba mendakwa MB Kelantan mengamalkan kronisme, mengumpul kekayaan dan tidak Islamik sedangkan orang yang berkata demikian 2 x 5 atau mungkin lebih hodoh lakunya ia hanya seperti kata pepatah “Mengata dulang paku serpih mengata orang awak yang lebih”.

Sabda Rasulullah SAW:

Ertinya:Daripada Aisyah r.a. berkata, aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, "Tidak akan berlaku hari qiamat sehingga anak seseorang menjadi punca kemarahan (bagi ibu bapanya) dan hujan akan menjadi panas (hujan akan berkurang dan cuaca akan menjadi panas) dan akan bertambah ramai orang yang tercela dan akan berkurangan orang yang baik dan anak-anak menjadi berani melawan orang-orang tua dan orang yang jahat berani melawan orang-orang baik". H.R. Thabrani

Dalam negara kita nampaknya pemimpin yang hidup mewah, mempunyai rumah bernilai jutaan ringgit, isteri mendedah aurat dan berpakaian mahal serta bertabarujj, kurang ke Masjid tetapi banyak menghadiri majlis-majlis berprestij di hotel-hotel lima bintang, memiliki deretan kenderaan mewah dan hidup bersenang lenang dianggap lebih mulia dari seorang pemimpin yang sederhana, rumah sederhana, tiada deretan kenderaan mewah, banyak masanya di Masjid bersama orang kampung, mengajar agama dan kuat ibadatnya.

Malang seribu kali malang jika inilah budaya yang sedang ditanamkan oleh media massa kepada rakyat Malaysia hari ini, kerana jika ia benar-benar diterima sebagai satu pegangan maka akan rosak binasalah negara kita pada masa akan datang! Agaknya kita kena banyak membaca sejarah pemimpin agung Islam zaman silam seperti Saidina Umar r.a atau Khalifah Umar bin Abdul Aziz, kemudian barulah kita membuat penilaian kepada situasi yang berlaku sekarang supaya kita tidak menjadi pak turut kepada Yahudi dan AS yang suka hati melihat tingkah laku kita yang pastinya amat menguntungkan kempen mereka! Juga kita bimbang tersilap membenci dan berlaku zalim kepada seorang manusia sedangkan ia disayangi oleh para Malaikat di langit....

Sabda Rasulullah SAW:
Dari Sahl bin Saad as-Saaidi r.a. berkata: Rasulullah s.a.w bersabda; 'Ya Allah! Jangan kau temukan aku dan mudah-mudahan kamu (sahabat) tidak bertemu dengan suatu masa di mana para ulama sudah tidak diikut lagi, dan orang yang penyantun sudah tidak disegani lagi. Hati mereka seperti hati orang Ajam (pada fasiqnya), lidah mereka seperti lidah orang Arab (pada fasihnya)." .H.R Ahmad


Sumber: zuridanmdaud.blogspot.com



Tuesday, December 1, 2009

Khutbah Arafah 1430H




Sumber: youtube.com


Monday, November 30, 2009

Wanita Malaysia Tiada Maruah?

Oleh kerana saya telah hidup sebagai seorang pelajar dan tenaga pengajar di bumi UIAM selama hampir sepuluh tahun, maka sedikit sebanyak saya telah mengetahui kepelbagaian bahasa, budaya dan tingkahlaku orang-orang asing yang menjadi penduduk universiti tersebut. Saya juga mempunyai pensyarah, kawan dan kenalan dari berbagai-bagai negara. Al-hamdulillah, seronok dengan pengalaman bersama mereka.

Baru-baru ini saya ada menerima e-mel dari seorang kawan luar negara yang berpenghuni di bumi UIAM. Dia menulis e-mel tersebut dalam Bahasa Arab. Walaupun ianya ringkas, namun padat dan memberi tamparan hebat kepada saya sebagai seorang wanita muslimah Malaysia.

E-melnya berbunyi (terjemahan):

"Hari ini saya telah bertemu dengan orang Arab yang berkahwin dengan wanita Bosnia, lalu saya bertanya kepadanya: Kenapa kamu tidak berkahwin dengan orang Malaysia? Dia (lelaki Arab) itu menjawab: saya tidak suka wanita Malaysia kerana saya tengok mereka tidak mentaati suami, sentiasa bekerja (di luar rumah), mempunyai kawan-kawan lelaki, dan mempunyai sifat takabbur (sombong). Budaya ini memang berbeza dengan budaya kita. Saya (penulis e-mel) berkata: Ya, betul."

Apakah benar wanita Malaysia sedemikian rupa? Wanita Malaysia tiada maruah?
Saya begitu teruja dan teruji dengan kata-kata tersebut lalu saya mebalas e-mel itu dengan seberapa segera.

Jawapan saya yang ringkas:

"Apa yang awak perkatakan itu tidak semuanya betul. Bahkan memang ramai di kalangan wanita Melayu Malaysia yang mentaati suami. Kalau tidak, masakan ada keluarga yang bahagia, berjaya dan cemerlang?! Awak hiduplah di mana-mana pun, negara mana dan bumi mana sekalipun, awak akan dapati wanita yang baik dan wanita yang tidak baik. Begitu juga dengan lelaki; pasti ada yang baik dan ada yang jahat di dunia ini. Hatta awak berada di negara Arab sekalipun.

Saya sekarang hidup di negara Arab, al-hamdulillah, saya bersyukur kepada Allah, saya dapat kenal manusia, saya kenal orang Arab. Ketahuilah bahawa orang yang bertakwa kepada Allah itu ialah mereka yang mendengar kalam Allah, mengikuti segala kebaikan. Mudah-mudahan Allah Taala menjadikan kita insan yang bertakwa kepadaNya. Allahumma aamin...

Wanita Malaysia suka bekerja di luar rumah. Ya, betul. Tetapi ingat, mereka bekerja dengan izin suami. Soalan saya: Adakah Islam menegah wanita dari bekerja di luar rumah? Tidak sama sekali. Islam tidak pernah menegah wanita dari bekerja. Yang ditegahnya ialah bila adanya ikhtilat yang haram (percampuran yang bebas tanpa ada batasan) di antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram. Bahkan di zaman Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam pun ada wanita yang bekerja, tetapi dalam hudud-hudud tertentu.

Saya ada banyak membaca kisah-kisah para wanita dan sahabiyyah yang hidupnya bekerja di luar rumah, mencari rezeki, berdakwah, memberikan khidmat kepada masyarakat demi perjuangan Islam. Oh, indahnya hidup di bawah lembayung Islam yang suci ini.


Kesimpulannya, terpulang pada diri masing-masing. Fikir dengan mata hati yang bercampur-baur dengan keimanan yang tinggi pada Rabbul Izzati, bertunggakkan kepada al-Quran dan as-Sunnah. In syaa Allah, kita akan sentiasa dan perlu sentiasa bertakwa kepada Allah walau di mana saja kita berada."


30 November 2009



Sunday, November 29, 2009

Arafah - Hitung Kami Sebagai TamuMu

Oleh: Husam Musa

9 Zulhijjah – ‘himpunan di Padang Kebangkitan Semula’.

Haji adalah Arafah – kata Rasulullah. Arafah - padang berhamparan pasir beratapkan sinar mentari terik. Pakaian rasminya ‘kain kafan tak berjahit’, putih menyelimuti ‘mayat’ yang akan bangkit di hadapan Rabnya.

Pangkat, kedudukan, kekayaan, keturunan, telah ‘ditinggalkan’. Sebuah kehidupan baru akan bermula. Sebuah keputusan sedang ditunggu. Keampunan? Penerimaan?

Insan beruntung dibasahi tangisan penyesalan. Satu demi satu rantai noda dan dosa terbayang – diikuti keinsafan. Sedar akan kesalahan. Dosa sesama insan, umpat keji, caci maki, hasad dengki, adu domba, makar yang hina, fitnah dan dusta, perampokan maruah, harta atau apa saja, berat di atas pundak. Di depan api, mundur ke belakang semula tidak bisa lagi.

Dosa pada Ilahi, yang masih ingat, yang sudah terlupa, yang disedari, banyak pula yang tak disedari, yang baru, yang lama, yang kecil, yang besar – bakarlah semuanya di Arafah supaya di Mahsyar nanti tidak lagi digalas beban. Ampuni!
Menjadi tamu – hanya di padang pasir hangat ini? Mana pelayan? Mana kemewahan? Mana kebesaran? Padang gersang ini untuk tetamu Tuhan?

Ia sebuah refleksi. Masa depan yang tidak sesiapa pun dapat lari darinya. Hadapi realiti sebelum realiti tak dapat ditolak lagi!

Padang hangat membakar ego diri, kemegahan, keangguhan. Pedulilah pada hari yang berat, hisablah diri, bakarlah sifat permusuhan mu, keluarlah sebagai bayi suci yang dosanya telah dibakar hangus. Selamanya, Mahsyar ini akan berdiri dalam dirinya sampai ketemu Mahsyar sejati.

Ia sebuah persinggahan. Wukuf. Sedemikian jauh engkau berjalan dalam hidup mu, tersadai di persinggahan ini juga engkau?

Menuju destinasi Keampunan atau Kemurkaan. Penerimaan atau Penolakan. Ia sebuah persinggahan menuju destinasi.

RahmatMU jua kami pohon – jadikan hari ini hari pengampunan untuk kami, sekalipun kami hanya di sini. Sekalipun manusia lain enggan mempedulikan lintasan Kebesaran Hari WukufMu ini dalam kelalaian mereka.

Perhatikan juga sebahagian petikan Syarahan Perdana Junjungan Mulia dalam Hajinya yang terakhir, pesan untuk semua manusia;

"Wahai manusia! Dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan. Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu, dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

Wahai manusia! Sepertimana engkau menganggap bulan ini, hari ini dan kota ini adalah suci, anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci.
Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.

Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi. Ingatlah bahawa sesungguhya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. (Semua manusia berasal dari Adam dan Hawa, tidak ada (bangsa) Arab yang lebih mulia dari (bangsa) bukan Arab atau (bangsa) bukan Arab lebih mulia dari (bangsa) Arab; juga tidak ada yang (berkulit) putih lebih mulia dari yang (berkulit) hitam atau yang (berkulit) hitam lebih mulia dari (berkulit) putih)

Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh."



Sumber: cetusan-hati.blogspot.com



Friday, November 27, 2009

Salam Eid al-Adha 1430H



Di sini saya mengambil kesempatan
untuk mengucapkan:


Salam Eidil Adha
Kullu 'Aam wa Antum bi Khair
Maaf Zahir dan Batin


Kepada:

  • semua keluarga dan sanak saudara di tanahair
  • semua sahabat seperjuangan
  • anak-anak tersayang di bumi UIAM
  • semua yang mengenali diri ini
  • juga kepada mereka yang menziarahi
teratak yang ceria ini



"Berkorban Demi Merapatkan Diri
Dengan Pencipta
"




Dari Penghuni Bumi Syam:
Siti Hasliza Mat Yusoff,
Sweileh, Amman.



Persoalan Hari Raya Yang Jatuh Serentak Dengan Hari Jumaat

Oleh kerana persoalan yang bertalu-talu dilontarkan oleh beberapa pihak tentang apa hukum menunaikan solat Jumaat sekiranya hari raya jatuh pada hari tersebut, maka saya dengan rendah diri meminta izin dari pihak ahmadfadhli.com.my untuk menyalin semula artikel yang bertajuk: "Persolan Hari Raya Yang Jatuh Serentak Dengan Hari Jumaat" demi penyebaran dakwah. Jutaan terima kasih diucapkan kepada pihak Tuan, dan jazakallahu khairal jazaa'.


"Pada tahun ini umat Islam di Malaysia akan menyambut hari raya aidil adha pada 27 November 2009 iaitu jatuh kepada hari Jumaat. Lantas, persoalan yang seterusnya berlegar di sekitar kita ialah wajibkah solat jumaat sekiranya hari raya jatuh pada hari tersebut?

Sekalipun jika dikira dari sudut rasional, mungkin tidak menjadi masalah kepada setiap muslim untuk menghadiri solat jumaat di negara ini berikutan kemudahan untuk menunaikan solat jumaat sangat terbuka, namun kerana persoalan ini dibincangkan oleh para fuqaha’, maka tidak salah untuk kita turut membuat perbincangan di samping membuka minda seluas-luasnya di dalam menerima pandangan yang berbeza.


Saya cuba untuk menghuraikan persoalan ini berdasarkan pandangan para fuqaha’ sebelum kita membuat sedikit perbandingan berkenaan hujah-hujah yang digunakan. Di dalam isu ini, beberapa pandangan telah dikemukakan para fuqaha :

TIDAK GUGUR KEWAJIPAN SOLAT JUMAAT kepada sesiapa yang sudahpun solat hari raya. Ini merupakan pandangan pandangan Mazhab Hanafi. Menurut Imam Ahmad, solat jumaat merupakan fardhu ain manakala solat hari raya merupakan fardhu kifayah, maka sesuatu yang fardhu kifayah tidak akan menggugurkan kewajipan fardhu ain. Ini turut dinukilkan oleh Ibnu Hazm di dalam kitabnya al-Muhalla.(nombor masalah : 547)

GUGUR KEWAJIPAN SOLAT JUMAAT KEPADA PENUDUDUK YANG JAUH DARIPADA MASJID (AHLIL QURA) DAN TETAP WAJIB KEPADA PENDUDUK YANG DEKAT (AHLIL BALAD). Ini merupakan pandangan mazhab Imam Syafie. Dalil yang dipegang di dalam masalah ini ialah kata-kata Saidina Uthman bin Affan RA :

إِنَّهُ قَدْ اجْتَمَعَ لَكُمْ فِي يَوْمِكُمْ هَذَا عِيدَانِ فَمَنْ أَحَبَّ مِنْ أَهْلِ الْعَالِيَةِ أَنْ يَنْتَظِرَ الْجُمُعَةَ فَلْيَنْتَظِرْهَا وَمَنْ أَحَبَّ أَنْ يَرْجِعَ فَقَدْ أَذِنْتُ لَهُ

Yang bermaksud : Sesungguhnya telah berkumpul kepada kamu pada hari ini dua hari raya, maka barangsiapa yang dari ahlil aliyah (penduduk kampung) yang ingin menunggu solat jumaat, maka tunggulah, dan barangsiapa yang ingin kembali (ke rumah) maka diizinkan baginya. (Muwatta’ Malik, jilid 1 / 116)


GUGUR SOLAT JUMAAT KEPADA MEREKA YANG MENGHADIRI SOLAT HARI RAYA DAN WAJIB KEPADANYA MENGERJAKAN SOLAT ZOHOR. Ini merupakan pandangan yang dipegang oleh Imam Ahmad. Mereka berpegang kepada hadith :

اِجْتَمَعَ فِى يَوْمِكُمْ هَذَا عِيْدَانِ ، فَمَنْ شَاءَ اَجْزَاَهُ مِنَ الْجُمَعَةِ وَانَّا مُجْمَعُوْنَ

Yang bermaksud : “Telah berkumpul pada hari kamu ini dua hari Raya. Sesiapa telah (Bersolat Hari Raya), dia telah menyempurnakan dari solat Jumaat dan sesungguhnya kita telah dikumpulkan”. (H/R Abu Daud 1073. Ibnu Majah 1311. Al-Hakim 1/228. Al-Baihaqi 3/318. Ibnul Abdil Barr (dalam At-Tamhid) 10/272. Al-Khatib (dalam Tarikh Bahgdad) 3/129. Ibnul Qaiyyim (dalam Zaadul Ma’ad 1/425 ). 1/473. Al-Faryabi (dalam Ahkamul Iedain) 150. Ibnul Jarud (dalam Al-Muntaqa) 302. Hadis sahih banyak syahidnya (lihat: Sawathi’ al-Qamarain fi Takhrij Ahadis Ahkamail Iedain), Musaid bin Sulaiman bin Rasyid. Hlm. 211)

Manakala kewajipan ke atas imam pula terdapat dua riwayat dari Imam Ahmad iaitu tidak wajib mendirikan solat jumaat dan pandangan kedua ialah wajib sebagaimana yang disebut oleh Ibnu Taimiyyah : “Sesungguhnya ke atas imam wajib mendirikan solat jumaat untuk disertai oleh orang-orang yang ingin mendirikannya dan juga mereka yang tidak menghadiri solat hari raya”. (Majmu’ Fatawa, jilid 24/ms 211)

GUGUR KEWAJIPAN SOLAT JUMAAT DAN JUGA SOLAT ZOHOR KEPADA MEREKA YANG MENGHADIRI SOLAT HARI RAYA. Ini merupakan pandangan mazhab Saidina Ali bin Abi Talib, Ibnu Zubair, Ibnu Abbas, ‘Ato’ bin Abi Rabbah dan Al-Syaukani Rahimahumullah. (Majmu’ al-Nawawi, jilid 4/ms 492, Majmu’ Fatawa jilid 24/ms211, Nailul Autor jiilid 3/ms 283).

Manakala di kalangan ulama yang terkemudian yang bersetuju dengan pandangan ini ialah Sayyid Sabiq (Fiqh Sunnah jilid 1/ms 316) dan juga Syeikh Nasiruddin al-Albani yang memberikan komentar terhadap hadis-hadis yang didatangkan Sayyid Sabiq di dalam Fiqh Sunnah tetapi tidak memberikan komentar terhadap pandangannya menunjukkan persetujuannya dengan pandangan Sayyid Sabiq (Tamam al-Minnah, ms 344, 345)

Jika dilihat kepada dalil-dalil yang didatangkan di atas, jelas bahawa hadith yang sahih menunjukkan kepada gugurnya solat jumaat dan juga zohor kepada mereka yang telah menghadiri solat hari raya. Zahirnya, inilah merupakan pandangan yang paling sahih daripada sunnah nabi Muhammad SAW.

Adapun untuk tujuan amalan di Malaysia, salah satu pandangan mazhab Ahmad kelihatan sesuai di mana diwajibkan kepada para imam untuk mendirikan solat jumaat sebagai memberikan peluang kepada mereka yang ingin mendirikannya dan juga kepada mereka yang tidak sempat hadir solat hari raya.

Wallahu a’alam."


Sumber: ahmadfadhli.com.my


27 November 2009



Wednesday, November 25, 2009

Tips Berurusan Dengan Lelaki

Oleh: nasya

"Berikut adalah 5 tips bagaimana berurusan dengan lelaki ajnabi. Tips-tips ini telah dikongsi oleh seorang sahabat yang amat disegani oleh kaum lelaki dan kaum wanita. Semoga dengan mengamalkan perbatasan hubungan ini, akan lebih mensucikan hati kita dan hati mereka. Sama-samalah kita menjaga hati.

1. Elakkan berurusan dengan lelaki - Selagi masih boleh dan berpeluang untuk minta tolong daripada perempuan. Kecuali dalam hal seperti dalam hal repair kereta, repair laptop dan lain-lain. Disebabkan limitation kemampuan wanita dalam hal tersebut, maka terpaksalah juga akhirnya minta bantuan daripada orang lelaki.

2. Kalau terpaksa berkomunikasi dengan orang lelaki, gunakanlah medium perantaraan dalam bentuk tulisan seperti SMS, e-mel atau nota kecil. Gunakan perkataan-perkataan formal, bukan bahasa pasar. Contoh: maaf (bukan sorrie..), terima kasih (bukan time kacih..). Lagi satu, tak payahlah buat smiley face ke =), gelak ke (hihihi..), dan lain-lain yang kurang berfaedah.

Elakkan bercakap melalui telefon kalau belum betul-betul desperate. Ini kerana suara wanita amat lunak dan boleh menggetarkan jiwa insan yang bernama lelaki. Buktinya sampai ALLAH sound kepada wanita supaya keraskan suara! Rujuk al- Quran, surah al-Ahzab, ayat 32: "Wahai isteri-isteri nabi, kamu bukanlah seperti perempuan-perempuan lain jika kamu bertaqwa. Maka janganlah lemah-lembutkan suara dalam berbicara, sehingga bangkit nafsu orang yang ada penyakit dalam hatinya, tetapi ucapkanlah perkataan yang baik."

Kalau rasa ayat ini ditujukan kepada isteri-isteri nabi sahaja, sepatutnya kita juga menyahut seruan tersebut untuk mencapai darjat yang sama seperti mereka - darjat wanita bertaqwa dan darjat wanita-wanita yang terpilih, kan?

3. Tundukkan hati. Apabila terpaksa berurusan dengan lelaki, kita sepatutnya merasa bulu roma kita meremang kerana takut pada ALLAH! Kita sangat takut sekiranya disebabkan kita, lelaki tersebut tertarik kepada kita. Sewaktu berhadapan dengan lelaki-lelaki tersebut, banyakkan beristighfar dan berdoa “ Ya ALLAH, janganlah KAU jadikan lelaki ini tertarik kepadaku. Jauhkan pandangannya daripada panahan-panahan syaitan.”

4. Tundukkan pandangan. Jangan tertipu dengan subjek communication skills yang pernah kita belajar, "make eye contact with the person you’re talking to..". Ianya applicable kalau kita bercakap dengan sesama jantina sahaja. Kalau ada eye contact dengan orang yang berlainan jantina, kita akan mendapati teori “dari mata turun ke hati” itu benar-benar bisa berlaku.

Para sahabat dahulu pun, ALLAH perintahkan supaya tahan pandangan mata mereka apabila berurusan dengan isteri-isteri nabi. Rujuk kembali Surah al-Ahzab, ayat 53: "…apabila kamu meminta sesuatu daripada isteri nabi, mintalah dari belakang tabir. Itu lebih suci bagimu dan hati mereka…".

Tetapi kita bukanlah disuruh membawa tabir ke mana-mana kita pergi. Kalau susah sangat nak jaga mata, tutuplah pandangan dengan buku ke, fail ke...

Kita lihat betapa ALLAH sangat mengambil berat masalah hati para sahabat dan isteri-isteri nabi supaya mereka tidak tewas ke dalam kemungkaran. Kalau kita nak jadi sehebat mereka, kenalah aplikasikan apa yang mereka lakukan. Takkan nak tunggu ALLAH sebut nama kita dalam al- Quran baru nak buat. Contoh : "Wahai cik_____, tundukkanlah pandangan.." . Isk, isk... tak layaknya..

5. Cepatkan urusan. Perkara ini mungkin applicable kepada students / orang yang dah bekerja dan terpaksa berurusan dengan team lelaki. Dah tak dapat nak dielakkan, mereka sahaja teammate kita. So, apa-apa kerja yang dibuat bersama, buat sahajalah kerja tersebut. Tak payahlah nak berborak-borak, tanya hal peribadi, gelak-gelak, buat lawak..tak perlu, TAK PERLU! Siapkan kerja cepat-cepat, then go.

Discussion venue
pula buatlah di tempat yang proper dan berurusanlah secara profesional.

Semoga bermanfaat dan semoga kita dikenali sebagai wanita mu’minah yang ada identiti, yang taat perintah ALLAH dan takutkan hari pembalasan. Semoga tidak melalaikan diri kita dan orang yang menerimanya. Jagalah diri, hiasi peribadi. Wassalam."


Sumber: tranungkite.net



Tuesday, November 24, 2009

Garam Dan Usia



Oleh: Anual Bakri Haron

Makhluk bernama usia penuh dengan keajaiban. Ia sebuah program perjalanan genetik yang berada dalam khazanah kehidupan. Ia tidak dapat dielakkan. Bagaikan tabii sebuah perahu yang menghilir, ia perlahan mengalir.

Adakala, ia tersangkut awal dan boleh kekal terhenti. Ada masanya, ia boleh terhenti sementara dan mengalir lagi untuk juga berhenti di tengah. Hanya orang yang ditakdirkan panjang usianya saja yang akan terus mengalir, rapat hingga kehujung. Hujung boleh bermakna 100 tahun misalnya.

Dalam perjalanan merempuh tebing dan melayan selekoh di liku-liku cabaran hidup itulah orang yang berusia mengumpul garam. Garam itulah yang mengasingkan antara orang yang bijaksana dengan yang kurang. Tentu sekali air yang dalam lebih jernih.

Dalam banyak hal, kematangan banyak tertakluk kepada usia. Jika tidak, masakan junjungan besar kita Nabi Muhamad s.a.w. dilantik dalam usia 40 tahun. Jika itulah had minimum bermulanya usia kepimpinan yang sihat maka itulah dalilnya.

Namun, ini tidak bermakna yang pemimpin tidak boleh lahir lebih awal. Namun, jika kita bercakap soal “bench marking” dari isyarat yang digaris oleh langit, maka inilah idealnya. Bermula dari usia itu, Rasulullah s.a.w. menerima wahyu-wahyu suci. Di sana kita dapat saksikan betapa faktor kewarasan memainkan peranan.

Dalam usia awal dewasa yakni antara umur 20-39 tahun atau disebut juga sebagai zaman vicenarian / tricenarian ini, manusia terlalu tinggi digerakkan oleh nafsu ammarah, emosi dan kecintaan untuk memenuhi kegelojohan cita-cita.

Dunialah, apa lagi! Tanpa perimbangan dan kawalan agama, tamaknya akan sering melanggar tebing. Ia kerap terbabas.

Jika dia seorang pemimpin parti atau organisasi dan kurang berhati-hati, dia akan banyak merempuh tembok amanah dan melanggar pelbagai disiplin yang barangkali dia sendiri yang rangkakan.

Kadangkala, atas nama ghairah berdakwah, dia terlalu rajin mengingatkan anak buah tetapi dialah orang yang pertama melanggari kata-kata dari kuliahnya. Kemudian, dia lazimnya sibuk dan banyak membakar masa produktifnya untuk mempertahankan kesalahan diri dari kubu persembunyiannya yang bernama ego. Dalam mabuk kuasa dan populariti itulah, dia memalukan dirinya. Ini akan terbukti dalam jangka panjang.

Manakala, usia pertengahan dewasa antara 40-59 tahun atau disebut sebagai tahap quadragenarian / quinquanarian pula adalah usia pembenihan dan pertumbuhan bakat kepimpinan yang terbaik.

Zaman yang dikenali sebagai renaissance kewarasan ini adalah zaman yang subur dengan gelora sumbangan. Dengan bekal taqwa, ilmu dan keikhlasan, seorang mukmin sejati akan dapat disaksikan kegemilangan akhlaknya yang terpuji sewaktu menangani apa jua isu seputar amanah yang dipikulnya. Dia lazimnya berprestasi tinggi.

Bagaikan kemuliaan seekor penyu, dia akan menelurkan ribuan jasa tanpa diriuhinya akan kehadiran "sayanya." Dia adalah air yang senuh setin. Keakuan dan ketrampilannya dipendamkan serahsia mungkin tetapi di sana orang seakan-akan tahu dia adalah sebutir geliga yang tergilap.

Tanpa mengocak loceng kehadiran, sentuhannya masih terasa. Tangannya mungkin tidak kelihatan tetapi cakar-cakar amal yang mulia dari sentuhan dan tinggalan jasanya ada terkesan di mana-mana.

*Sebahagian petikan sahaja*


Sumber: harakahdaily.net



Monday, November 23, 2009

Tanahair Jua Yang Menjadi Pilihan


"Salam, saya nak tanya,
awak berada di mana sekarang? tanyaku pada salah seorang ahli facebook.

"Wa 'alaikumussalam, di Saudi", jawabnya lalu memberitahuku nama kawasan di bumi tersebut. Tapi aku dah lupa. "Kenapa?", tanya dia kembali.

"Oh, maafkan saya, nama awak sama dengan nama salah seorang kawan saya, jadi saya fikirkan kawan saya tadi", jawabku.

"Mesti seronok tinggal di bumi Saudi kan?", aku bertanya lagi.

"Ok lah, tapi tak boleh tipu, hati tetap mengatakan seronok di Malaysia", jawabnya.

"Kenapa?", tanyaku lagi, sengaja ingin mengorek citarasa orang di bumi asing.

"Saya datang ke sini untuk bertugas. Hidup di negeri orang ni, budaya orang Arab tidak sama dengan budaya kita. Namun, yang menggembirakan saya di sini, kerana adanya al-Masjidul Haram, boleh saya solat berjamaah", tambahnya lagi.

Aku tersenyum bercampur rasa ingin tergelak dengan jawapan itu. Al-maklumlah, jawapan itu ada betulnya pada diriku dan kawan-kawanku.

Aku juga berada di bumi asing. Aku telah mencuba, sedang mencuba, akan mencuba, paksa mencuba agar jawapan yang diberikan itu menjadi sebaliknya. Namun, bak kata peribahasa kita "Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, lebih baik di negeri sendiri".

Tapi, aku sentiasa teringat kata-kata seorang Professor dari Singapura yang datang ke Sweileh, Amman pada bulan Syawwal baru-baru ini:
carilah pengalaman di bumi asing dengan sebanyak mungkin kerana ia tidak mampu dibeli oleh manusia.



Sunday, November 22, 2009

500 Muslim Paling Berpengaruh Di Dunia: Tuan Guru Nik Abdul Aziz Ke- 42


Mursyidul 'Am PAS, Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat
yang menduduki tangga ke 42
dari keseluruhan 500 Muslim yang berpengaruh.


The Royal Islamic Strategic Studies Center untuk pertama kalinya menerbitkan buku "The 500 Most Influential Muslims In The World" tahun 2009.

Para tokoh Muslim dari seluruh dunia yang terpilih masuk dalam daftar itu adalah kalangan Muslim yang dianggap memiliki kemampuan untuk mempengaruhi kondisi kemanusian dan mampu membawa perubahan dalam kehidupan banyak orang.

"500 Muslim Paling Berpengaruh di Dunia" sepanjang tahun 2009 itu, dibagi dalam 15 katagori, antara lain katagori ulama, politisi, cendikiawan, perempuan, pemuda, ilmu dan teknologi, media sampai katagori muslim radikal.

Dalam pengantar buku yang diterbitkan bersama lembaga Prince Alwaleed Bin Talal Center for Christian-Muslim Understanding ini disebutkan, tujuan diterbitkannya buku ini untuk membantu dan membuka wawasan tentang pengaruh umat Islam di dunia saat ini dan beragamnya kelompok-kelompok Islam yang ada di seluruh dunia.

Penyusunan buku ini melibatkan pengamat dunia Islam yang namanya sudah dikenal luas di dunia internasional, Profesor John Esposito dan Profesor Ibrahim Kalin sebagai editor utama.

Dalam daftar 500 Muslim yang dianggap paling berpengaruh di dunia, terdapat sejumlah nama tokoh Muslim dari Indonesia, antara lain Profesor Doktor Din Syamsuddin, pimpinan Muhammadyah, dai kondang Abdullah "AA Gym" Gymnastiar dan Dr KH Ahcmad Hasyim Muzadi, pimpinan Nahdlatul Ulama.

Ketiga tokoh Muslim Indonesia itu bahkan masuk dalam daftar 50 tokoh peringkat teratas diantara 500 tokoh yang paling berpengaruh di dunia.

Tokoh Muslim dunia lainnya yang masuk dalam daftar 50 tokoh peringkat teratas antara lain, Raja Saudi, Abdullah bin Abdul Aziz Al Saud; pemimpin spritual Iran, Syed Ali Khamenei; PM Turki Recep Tayyib Erdogan; Imam Besar Masjid Al-Azhar dan Pimpinan Universitas Al-Azhar, Kairo, Dr Muhammad Sayyid Tantawi; Syaikh Yusuf Al-Qaradawi; Pimpinan Ikhwanul Muslimin Mesir Syaikh Mohammad Mahdi Akef, Sekjen Hizbullah, Syed Hassan Nasrallah dan Pimpinan Hamas, Khaleed Mishal.

Dua tokoh Muslim lainnya yang masuk dalam buku "The 500 Most Influential Muslim 2009" adalah penulis dan tokoh sastra Indonesia, Helvy Tiana Rosa, pengusaha Muslim Haidar Bagir-pendiri dan direktur penerbitan buku Mizan, Ustadzah kondang Tutty Alawiyah bahkan Abdurahman Wahid (Gus Dur), Susilo Bambang Yudhoyono dan sejumlah tokoh Muslim yang di Indonesia justeru kerap menimbulkan kontroversi dan pengusung Islam liberal, misalnya tokoh feminis Musdah Mulia yang juga masuk dalam daftar di buku tersebut.


Sumber: nikhassanazmi.blogspot.com


Saturday, November 21, 2009

Tafsiran 'Sekufu' Dari Sudut Psikologi Moden

Oleh: Pn. Ainon Mohd.

Kajian pakar-pakar psikologi menunjukkan bahawa pasangan yang berkongsi nilai-nilai dan sikap yang serupa, -sebagai contoh sama-sama menyokong parti yang serupa, sama-sama menyukai orkid dan lain-lain, mereka menikmati hubungan yang kekal lebih lama, dibandingkan dengan pasangan yang berlainan nilai dan sikapnya.

Pola ini berlaku baik di kalangan pasangan yang sudah berkahwin ataupun belum. Pola yang serupa juga berlaku di kalangan para rakan dan sahabat.

Menurut para pengkaji, pasangan yang berlainan nilai dan sikap menunjukkan ciri-ciri berikut:

1. Lebih banyak mengalami pelbagai masalah komunikasi.

2. Kurang berinteraksi antara satu sama lain.

3. Kurang bercakap-cakap dan berbual-bual.

4. Kurang bertukar-tukar pendapat dan fikiran.

5. Percakapan mereka lebih singkat.

6. Ayat-ayat yang mereka gunakan lebih ringkas.

7. Disebabkan mereka lebih banyak berbeza pendapat, mereka lebih kerap bertengkar dan mereka menghadapi lebih banyak koflik.

8. Mereka tidak banyak melakukan apa yang disebut pendedahan diri. Mereka tidak banyak memberitahu apa yang ada di dalam lubuk hati mereka kepada pasangan masing-masing. Mereka tidak banyak bercakap tentang diri mereka secara mendalam.

9. Mereka juga kurang menghabiskan waktu bersama-sama dan kurang terlibat dalam aktiviti-aktiviti yang serupa.

10. Mereka juga lebih banyak saling kritik- mengkritik satu sama lain, lebih kerap tuduh menuduh dan saling membela diri.

11. Mereka kurang menikmati rasa kepuasan dalam perhubungan, oleh itu mereka kurang memberi kata-kata pujian dan sanjungan kepada pasangan mereka. Sebaliknya, mereka sendiri juga kurang menerima kata-kata pujian dan sanjungan daripada pasangan mereka.

12. Mereka juga kurang bertukar-tukar hadiah antara satu sama lain. Oleh itu mereka kurang berasa dirinya dihargai oleh pasangannya. Akibatnya, mereka mengalami keadaan di mana jiwa dan kalbu mereka berasa seolah-olah “kosong” dan kurang “bermakna” meskipun mereka mempunyai isteri, suami atau kekasih.

Banyak pasangan tersedar bahawa mereka telah berkahwin dengan orang yang nilai dan sikapnya banyak berbeza dengan nilai dan sikapnya sendiri. Tetapi oleh kerana sudah terkahwin, mereka meneruskan juga hidup dalam keadaan itu.

Oleh hal yang demikian mereka mencipta berbagai-bagai cara untuk mengurangkan perselisihan dalam rumah tangga mereka. Umpamanya, mereka mengambil sikap mengalah sahaja setiap kali berlaku pertentangan pendapat.

Satu cara lain yang popular ialah mereka mengurangkan interaksi dengan cara banyak diam melainkan keadaan sangat memerlukan mereka bercakap.

Strategi mengalah dan diam adalah strategi yang dapat mengurangkan pertengkaran dan konflik rumah tangga, tetapi ia mencipta kesan sampingannya sendiri. Strategi tersebut menyebabkan perkahwinan itu tidak dapat lagi membekalkan makna kepada jiwa dan kalbu.

Bagi menghilangkan perasaan itu, mereka mencari makna itu di tempat-tempat lain, umpamanya dengan membina hubungan lain.


Sumber: facebook.com