Saturday, May 30, 2009

Intisari Kuliah Jumaat, 29 Mei 2009: Bersama Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat


Semalam, Kuliah Jumaat telah disampaikan oleh TG Nik Aziz pada jam 9.30 pagi (waktu Malaysia) melalui Portal TV Kelantan, berkisar tentang tafsir ayat dalam surah al-Hujurat. Surah tersebut banyak mengajar manusia bertatasusila. Ini kerana dalam diri manusia ada nafsu yang bermacam-macam. Manusia dijadikan oleh Allah tidak sama dengan tumbuh-tumbuhan dan batu-batan.

Dengan adanya nafsu jahat dalam diri manusia, menyebabkan mereka berbalah dan berpecah belah. Ini berlaku semenjak zaman Nabi Adam a.s lagi. Walaupun perbalahan berlaku, penawarnya tetap ada iaitu hidayah Allah swt.

Usaha kita ialah memberi keinsafan kepada manusia supaya jangan ikut panduan manusia lain, bahkan ikut nasihat Allah. Ini kerana manusia rosak perlu mencari tukangnya iaitu Allah swt. Komputer rosak perlu kita cari tukang komputer bukan tukang rumah, begitulah seterusnya.

Namun, kita tidak mampu mencari Allah swt kerana Allah tidak sama dengan manusia. Tapi, Allah kirimkan kita Rasul iaitu Muhammad saw yang diwajibkan kepada kita untuk mengikuti jejak langkah Baginda saw. Baginda mendapat wahyu terus dari Allah swt melalui perantaraan Jibril a.s. Nabi saw tidak berusaha untuk menjadi Nabi atau Rasul. Baginda dipilih oleh Allah Taala sendiri untuk menjadi 'orang suruhan' Nya demi kerahmatan sekalian alam, samada Nabi untuk orang Melayu, Cina, India, Arab, orang asli dan sebagainya.

Kenapa Nabi Muhammad saw 'khatamul anbiyaa' (penyudah segala Nabi)?

Jawabnya kerana sistem alam atau sistem Allah sedemikian rupa (akan berakhir). Sebagai contoh: pokok kelapa yang tumbuh dan membesar, berakhir dengan mati. Ia tidak menjadi tinggi dan membesar hingga ke langit. Begitulah sistem kenabian. Dengan ertikata segala penyakit-penyakit rohani manusia boleh diubati melalui 'ubat' yang dibawa oleh Nabi saw. Ini kerana manusia mempunyai dua perkara iaitu fizikal dan roh.

Hari Jumaat, Nabi saw selalu baca dalam solat Subuh surah as-Sajdah pada rakaat pertama dan surah al-Insan pada rakaat yang kedua. Dalam surah as-Sajdah ini mengandungi ayat-ayat yang menceritakan tentang kejadian manusia sehinggalah peristiwa-peristiwa pada hari qiamat. Asal- usul kejadian manusia ialah daripada tanah yang bermula dari Adam as yang dijadikan oleh Allah tanpa ibu dan bapa. Kemudian dari intisari tanah itu, Allah keluarkan manusia dari mani.

Berbalik kepada surah al-hujurat ini, Allah swt memanggil manusia dengan seruan 'hai orang-orang yang beriman' (orang-orang yang yakin dengan Allah) dan sanggup bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah, dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Di dalam al-Quran tidak disebut 'wahai orang-orang Islam' (ya ayyuha allazina aslamu), bahkan yang ada hanyalah tiga seruan: wahai orang-orang yang beriman, wahai orang-orang kafir dan wahai manusia.

Jadi, masalah berlakunya keruntuhan akhlak di kalangan kita seperti mencuri, zina, rasuah, rogol, ragut dan sebagainya adalah kerana kita ini hanyalah seorang islam (muslim) sahaja, tidak beriman (mukmin) kepada Allah swt. Firman Allah yang bermaksud: Sesungguhnya orang yang paling mulia di sisi Allah ialah mereka yang paling bertakwa. (al-Hujurat: 13)

Dalam surah al-Hujurat: 14 juga ada menyebut yang bermaksud: Orang-orang Arab Badwi itu berkata: "Kami telah beriman, katakanlah (kepada mereka): kamu belum beriman, tetapi katakanlah: kami telah tunduk (muslim), kerana iman itu belum masuk dalam hatimu, dan jika kamu taat kepada Allah dan rasulNya, Dia tidak akan mengurangi sedikitpun (pahala) amalanmu.

Pada permulaan surah tersebut Allah mengingatkan kita supaya jangan terkedepan (mendahului) Allah dan RasulNya yang mana setiap apa jua yang diperintahkan oleh Allah, janganlah kita langgar. Kemudian Allah melarang orang-orang yang beriman dari bercakap dengan suara yang kuat bila berdepan dengan Nabi saw. Ini kerana jika berbuat demikian, Allah akan runtuhkan (hapuskan) segala amalan atau aktiviti kebaikan yang kita lakukan untuk mendapat pahala dari Allah swt.

Pernah dalam satu kuliah yang lain, TG menyatakan bahawa ayat tersebut ditujukan kepada sahabat Nabi saw yang berdepan dengan Nabi, hendaklah beradab dan tidak meninggikan suara mereka. Namun, ayat tersebut juga ditujukan kepada kita sebagai orang yang beriman, bernabikan Nabi Muhammad saw. Bagaimana dikatakan 'meninggikan suara', sedangkan Nabi saw telah wafat dan meningalkan kita? TG menjawab: kita memperlekehkan atau menghina hadis-hadis atau sunnah-sunnah Nabi kita saw, dan menganggap pandangan kita lebih tepat dari Nabi. Ini membolehkan amalan baik kita dihapuskan oleh Allah swt.

Dalam ayat ke 4 yang bermaksud: Sesungguhnya orang-orang yang memanggil kamu dari luar bilikmu, kebanyakkannya mereka tidak mempunyai akal (tidak mengerti). Ada di antara sahabat Nabi saw tidak sabar-sabar hendak belajar dengan Nabi. Kadang-kadang Nabi sebagai manusia biasa berasa letih dan berehat dalam bilik. Mereka terus berdehem-dehem di luar rumah Nabi, dan sebahagian mereka menjentik-jentik anak batu untuk menyatakan bahawa ada orang di luar rumah Nabi. Lalu Allah menyatakan bahawa mereka ini tidak ada akal, tidak mengerti keadaan Nabi saw.

Kuliah TG Nik Aziz pada kali ini tidak memakan masa selama satu jam.



Thursday, May 28, 2009

Berbaik Sangka Merehatkan Jiwa



Topik tazkirah yang dilontarkan oleh Ust. Tuan Syed Helmi pada Program Hari Keluarga Amman baru-baru ini, mencetuskan rasa pada diri saya untuk menyambung kembali bicara berkenaannya.

Memang sifat husnu az-zhonn (berbaik sangka) ini susah kita dapati pada diri kita, bahkan buruk sangkalah yang selalunya datang melayang dalam kotak pemikiran kita. Namun, baik sangka ini bukanlah satu perkara yang mustahil untuk dicanangkan dalam diri kita, bahkan ia akan menjadi sebati dalam jiwa bila sentiasa mengamalkannya.

Antara sebab-sebab yang menjadikan kita dapat berbaik sangka dengan orang ialah:
1) Berdoa
Selalu berdoa kepada Allah swt agar menjadikan diri kita insan yang sentiasa bersifat baik sangka.

2) Meletakkan diri kita pada tahap orang lain
Selalu merasakan bahawa jika kita berada di tempat orang lain, atau jika kita menghadapi masalah sebagaimana orang tersebut merasainya, tentulah kita juga perlu menghadapi dan menyelesaikannya dengan sebaik mungkin.

3) Perlu bercakap dengan sebaik-baik percakapan
Hendaklah kita bercakap dengan percakapan yang baik serta mengajar diri kita agar tidak mengeluarkan kata-kata yang buruk tentang orang lain, walaupun mereka tidak mendengar apa yang diperbualkan oleh diri kita.

4) Sentiasa merasakan adanya keuzuran dari orang lain
Hendaklah kita menganggap adanya keuzuran dari kawan kita yang tidak mampu menghadirkan diri dalam sesuatu majlis atau tidak mampu menyelesaikan setiap permintaan dari kita. Hendaklah kita berkata: Boleh jadi ada keuzuran yang tidak kita ketahuinya.

5) Menjauhkan diri dari suka menghukum sesuatu.
Banyak rahsia orang lain yang kita tidak ketahuinya. Namun, ramai di kalangan kita suka menghukum dan menganalisa rahsia-rahsia orang yang tidak perlu diketahuinya mengikut 'selera' dan kehendak mereka. Oleh itu, demi memperolehi sifat sangka baik itu, hendaklah kita jauhkan diri dari terjebak dengan perangai yang suka menghukum rahsia orang lain.

6) Memikirkan keburukan sifat berburuk sangka
Dengan berburuk sangka membawa kita menghina dan mencela orang lain. Dan kadang-kadang mendorong kita untuk melakukan kesalahan terhadap percakapan kita. Ini akan membawa padah buruk dalam kehidupan bermasyarakat. Hendaklah juga kita memikirkan dosa dan balasan Allah terhadap mereka yang bersifat jahat seperti buruk sangka ini.

7) Bersahabat dan selalu merapatkan diri dengan orang yang soleh
Satu amalan yang perlu kita semaikan iaitu merapatkan diri dengan orang yang baik, yang mendorong kita sentiasa mengingati Allah swt. Sahabat yang baik, yang bertakwa kepada Allah sentiasa mengingatkan kita dari terjerumus ke dalam maksiat, mengajak kita supaya tidak memiliki sifat buruk seperti buruk sangka itu.

Oleh itu hendaklah kita berbaik sangka dengan manusia dengan mendidik jiwa dan bermujahadah untuk memperolehi sifat yang baik ini. Ini kerana perlu kita ingat dan berwaspada bahawa syaitan dan konco-konconya sentiasa berlegar-legar di sisi kita untuk menarik kita menjadi teman setianya di dunia ini mahupun di akhirat nanti.



Monday, May 25, 2009

Hari Keluarga Amman: Rehlah Ke Dibeen, Jerash

Jumaat yang lepas, 22 Mei, satu program Hari Keluarga Malaysia Amman telah diadakan di Hutan Simpan, Dibeen, Jerash. Ia merupakan program yang cukup menarik bagi saya sebagai seorang pelajar yang dulunya bukan 'kaki jalan'.

Memang tidak disangka-sangka, kehidupan di bumi tanah Arab yang selalunya dihiasi dengan padang pasir, akhirnya saya mampu jua berpijak di hutan yang dipenuhi dengan pokok-pokok yang menghijau. Macam kat kampung di Malaysia.

Bertolak dengan bas pada jam lebih kurang 7 pagi dari Sweileh dan memakan masa selama 1 jam (><) untuk sampai ke sana. Al-hamdulillah semuanya gembira dan tersenyum di pagi tersebut.
Inilah gambar-gambar Hutan Simpan, Dibeen, Jerash. Menyegarkan...

Banyak acara yang menarik diadakan. Antaranya tazkirah ringkas yang bertajuk 'Husnu az-zhonn', yang disampaikan oleh Ust. Tuan Syed Helmi. Satu tazkirah yang begitu berkesan buat diri saya, ditambahi pula dengan uslub dan gaya bahasa yang mudah dan menarik serta contoh-contoh yang tepat dilontarkan olehnya.

Sebagai seorang pelajar dalam bidang bahasa, 'permainan bahasa' dalam penyampaian amat penting bagi saya demi mencuit hati-hati manusia untuk menerima pengisian dari kita. Tahniah saya ucapkan buat Ustaz atas tazkirah tersebut!.


Acara-acara lain yang dipersembahkan juga ialah sukaneka: isi air dalam botol, baling belon berisi air, cari clue, buat ayat, teka melukis dan macam-macam lah..
Satu lagi acara pertandingan memasak. Satu acara yang menggembirakan, melihat tiga kumpulan syabab memasak, dan satu kumpulan akhawat.

Dua orang juri menilai masakan kami.
Pada sebelah petang, selepas solat Jumaat, diadakan mesyuarat agung di bawah pokok (AGM) untuk sessi 09/10
Berakhir rehlah ini dengan BBQ
p/s: buat MT dan pengarah program serta AJK-AJK nya, jutaan syabas, tahniah dan terima kasih saya persembahkan buat anda kalian. Semoga diadakan lagi rehlah sebegini rupa demi mengukuhkan lagi ukhuwwah kita.. :)



Sunday, May 24, 2009

Ahli Gerakan Islam Perlu Tahu Uslub Dakwah


Oleh: Ustaz Zainudin Hashim

Uslub dakwah ini penting kerana dengan memelihara uslub ini akan lebih menceriakan arena dakwah, kerana ia lebih memfokuskan kepada golongan sasaran, serta menentukan sama ada dakwah yang dijalankan itu benar-benar menepati acuan, kaedah atau sebaliknya. Matlamat jangka panjang dan pendek, ia bergantung kepada sejauhmana penerapan itu dibuat.

Menurut golongan para pendakwah atau daie, kejayaan atau keberkesanan dakwah yang dilakukan oleh pendakwah, ada kaitan dengan pengamalan seseorang pendakwah.

Antara lain ketaatan kepada pemimpin, menjaga kerahsiaan, memperkasa diri dengan amalan-amalan Islam seperti memberi perhatian kepada pengukuhan ilmu-ilmu alat, membudayakan pembacaan al-Quran, memastikan isteri dan anak perempuan menutup aurat, mewajibkan perkara sunat untuk diri sendiri, tidak melaga-lagakan pemimpin, menjaga solat berjemaah, memimpin pertubuhan, mampu kendali majlis keramaian atau usrah, menepati janji dan tidak merokok.

Pada masa yang sama juga, pendakwah khususnya di kalangan anggota gerakan Islam meletakkan perkara-perkara berikut sebagai asas kepada uslub dakwah:

1. Berhikmah: iaitu meletakkan sesuatu perkara pada tempatnya, ia disaring daripada firman Allah SWT menerusi ayat 125 urah an-Nahl yang bermaksud: "Serulah ke jalan Tuhanmu (Wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik."

Hikmah yang dimaksudkan dalam ayat di atas mengandungi pelbagai tujuan yang boleh diselaraskan kepada uslub dakwah, antaranya:

a) Menghormati kotak pemikiran golongan sasaran, maknanya pendakwah perlu melihat tahap mentaliti mereka sebelum menyampaikan sesuatu idea, ditakuti jika tidak sampai apa yang diutarakan, berkemungkinan besar akan menjadi sia-sia, kerana baginda Rasulullah s.a.w. ada menegaskan bahawa: "Bercakaplah kepada orang ramai menurut tahap cara berfikir mereka."

b) Menggunakan gaya bahasa yang mudah difahami dengan mengelak bahasa bunga yang merumitkan golongan sasaran atau menggunakan bahasa secara berterus-terang hingga dapat digarap dengan mudah.

c) Memilih waktu yang sesuai untuk bercakap pada perkara berhubung Islam atau dakwah, ia disandarkan kepada satu peristiwa yang pernah terjadi pada Abdullah bin Mas'ud (sahabat Nabi), di mana beliau sering bercakap tentang Islam pada setiap hari Khamis, salah seorang pendengar setianya bertnya, alangkah bagusnya jika engkau dapat bercakap tentang Islam setiap hari wahai Ibnu Mas'ud, beliau menjawab; aku tidak mahu berbuat demikian bimbang ia akan membosankan kamu semua, aku berbuat demikian sebagai meneladani apa yang pernah dilakukan oleh baginda Rasulullah s.a.w. ke atas kami. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

d) Mengehadkan masa ketika bercakap - iaitu pendakwah tidak meleret-leret ketika menyampaikan pandangannya tentang sesuatu topik, kerana boleh jadi yang mendengarnya seorang yang sakit, orang tua atau yang mempunyai keperluan lain, lebih-lebih lagi ketika menyampaikan khutbah para jemaah tidak boleh balik awal sebelum solat dilaksanakan dan sebagainya, Rasulullah s.a.w. bila berkhutbah menggunakan pendekatan yang sederhana dan segera agar tidak menyebabkan jemaah lama menunggu.

2. Nasihat yang baik: Iaitu satu nasihat atau peringatan yang boleh melunakkan hati-hati manusia yang keras dengan amalan ahli dunia yang lupakan akhirat khususnya pada hari ini, di mana ramai manusia yang lebih cenderung kepada aspek sukan dan hiburan keterlaluan hingga boleh meninggalkan tugas utama sebagai Muslim/Muslimah iaitu solat fardu lima waktu, begitu juga pendakwah adalah disaran untuk memperbanyak mengingatkan manusia tentang dosa, pahala, syurga, neraka, balasan baik dan buruk. Ia adalah bertujuan untuk mencairkan manusia.

Pendakwah atau daie perlu memelihara perkara berikut:

* Ringkas yang berkesan dan tidak menjemukan penyampaian.

* Menghimpunkan antara perkara baik dan buruk untuk difikirkan.

* Memperbanyakkan sebutan mengenai nikmat Allah ke atas manusia.

* Menyediakan jalan untuk menuju kesempurnaan dalam hidup di dunia dan akhirat.

3. Berbahas dengan cara yang baik: Berbahas adalah salah satu wasilah atau pendekatan dalam menyampaikan sesuatu hujah, adakalanya ia bersifat mulia dan pada ketika yang lain pula bersifat buruk, ia bergantung kepada sejauh mana cara berbahas tanpa mengikut aliran emosi, berbahas dengan cara mulia ada disebut dalam ayat di atas, surah an-Nahl 125 maksudnya: "Berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik."

Ada pun berbahas yang cenderung kepada sifat tercela disebut Allah dalam surah al-Haj ayat 8 maksudnya: "Dan ada di antara manusia yang membantah dalam perkara-perkara yang berhubung dengan Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan, dan tidak berdasarkan sebarang keterangan, dan tidak juga berdasarkan mana-mana Kitab Allah yang menerangi kebenaran."

4. Berbahas dengan cara yang mulia berdasarkan elemen terbaik yang digunakan oleh pendakwah, iaitu mengemukakan hujah mudah tetapi benar yang boleh membuka minda manusia seperti yang ditegaskan Allah mengenai kisah Nabi Ibrahim a.s. yang berdialog dengan kaumnya, di mana kisah itu dipaparkan menerusi ayat 258 surah al-Baqarah maksudnya: "Tidakkah engkau (pelik) memikirkan (wahai Muhammad) tentang orang yang berhujah membantah Nabi Ibrahim (dengan sombongnya) mengenai Tuhannya, kerana Allah memberikan orang itu kuasa pemerintahan? ketika Nabi Ibrahim berkata: "Tuhanku ialah yang menghidupkan dan yang mematikan," ia menjawab: "Aku juga boleh menghidupkan dan mematikan". Nabi Ibrahim berkata lagi: "Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, oleh itu terbitkanlah ia dari barat?" maka tercenganglah orang yang kafir itu (lalu diam membisu). Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim."

Pendakwah boleh juga mengambil inisiatif dengan menggunakan pendekatan al-Quran bagi menguatkan hujahnya ketika berbahas atau berdialog dengan golongan sasaran, apatah lagi mereka yang agak degil dan keras kepala.

Ayat 35-37 surah at-Tur boleh dijadikan modal berdakwah, firman Allah maksudnya: "(Mengapa mereka tidak beriman?) Adakah mereka telah tercipta dengan tiada yang menciptanya, atau adakah mereka yang mencipta diri mereka sendiri? (35). Adakah mereka yang mencipta langit dan bumi itu? (sudah tentu tidak!) bahkan mereka adalah orang-orang yang tidak meyakini (kebenaran apa yang mereka pernah mengakuinya). (36) Adakah pada tangan mereka perbendaharaan Tuhanmu (sehingga mereka boleh memberi atau menahan sesuatu nikmat atau pangkat), atau merekalah yang berkuasa mentadbirkan segala-galanya?(37)"

Pendekatan dakwah juga boleh melalui kisah teladan dalam al-Quran atau pada Sirah Nabi Muhammad s.a.w. Sesungguhnya kisah-kisah benar yang dipaparkan dalam al-Quran sebenarnya mampu menarik minat golongan sasaran kepada Islam, kerana ia bukanlah kisah dongengan, tetapi kisah benar yang dikisahkan Allah Yang Maha Benar untuk menjadi bahan renungan, kesedaran dan membuka minda untuk berubah.

Sebagai contoh kisah yang dipaparkan melalui ayat 259 surah al-Baqarah yang bermaksud: "Atau (tidakkah engkau rasa pelik memikirkan wahai Muhammad) tentang orang yang melalui sebuah negeri yang telah runtuh segala bangunannya, orang itu berkata: "Bagaimana Allah akan menghidupkan (membina semula) negeri ini sesudah matinya (rosak binasanya)?" Lalu ia dimatikan oleh Allah (dan dibiarkan tidak berubah) selama 100 tahun, kemudian Allah hidupkan dia semula lalu bertanya kepadanya: "Berapa lama engkau tinggal (di sini)?" Dia menjawab: "Aku telah tinggal (di sini) sehari atau setengah hari." Allah berfirman: "(tidak benar), bahkan engkau telah tinggal (berkeadaan demikian) selama 100 tahun. Oleh itu, perhatikanlah kepada makanan dan minumanmu, masih tidak berubah keadaannya, dan perhatikanlah pula kepada keldaimu (hanya tinggal tulang-tulangnya bersepah), dan Kami (lakukan ini ialah untuk) menjadikan engkau sebagai tanda (kekuasaan kami) bagi umat manusia; dan lihatlah kepada tulang-tulang (keldai) itu, bagaimana Kami menyusunnya kembali kemudian Kami menyalutnya dengan daging" Maka apabila telah jelas kepadanya (apa yang berlaku itu), berkatalah dia: "Sekarang aku mengetahuiNya (dengan yakin), Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu."

Kesimpulan daripada ayat di atas, bahawa Allah SWT menganjurkan kepada manusia untuk melancong (bukan tujuan maksiat) bagi melihat kebesaran Allah SWT, penting untuk memikirkan pada bahan-bahan ciptaan Allah di muka bumi, menentukan aspek kematian dan kebangkitan yang pasti berlaku, penjelasan mengenai tempoh mati dan hidup tidak boleh dikiaskan dengan kehidupan di dunia, membuktikan kekuasaan Allah dalam melakukan apa sahaja walaupun tidak dapat diterima oleh akal fikiran manusia yang terbatas.

5. Menggunakan teknik soal jawab ketika berdakwah: Penggunaan teknik soal jawab dalam berdakwah, dianggap sebagai satu cara terbaik, kerana ia disandarkan kepada cerita dalam al-Quran, di mana Allah SWT bertanya kepada manusia dalam banyak yang bersifat soalan yang perlu dijawab oleh manusia, antara ayat-ayat berkenaan ialah:

* Ayat 1-3 surah al-Ma'un: "Tahukah engkau akan orang yang mendustakan agama (meliputi hari pembalasan)? (1). Orang itu ialah yang menindas serta berlaku zalim kepada anak yatim, (2) Dan dia tidak menggalakkan untuk memberi makanan yang berhak diterima oleh orang miskin.(3)"

* Surah al-Fil: "Tidakkah engkau mengetahui bagaimana Tuhanmu telah melakukan kepada angkatan tentera (yang dipimpin oleh pembawa) gajah, (yang hendak meruntuhkan Kaabah)? (1) Bukankah Tuhanmu telah menjadikan rancangan jahat mereka dalam keadaan yang rugi dan memusnahkan mereka? (2) Dan ia telah menghantarkan kepada mereka (rombongan) burung berpasuk-pasukan,(3) Yang melontar mereka dengan batu-batu dari sejenis tanah yang dibakar keras, (4) Lalu ia menjadikan mereka hancur berkecai seperti daun-daun kayu yang dimakan ulat.(5)"

6. Membawa contoh-contoh perumpamaan atau bidalan ketika berdakwah: Penguasaan tentang ayat-ayat al-Quran menjadi keutamaan kepada pendakwah, justeru mereka boleh menggunakan ayat-ayat bersifat perumpamaan seperti yang disebut oleh al-Quran menerusi ayat 261 surah al-Baqarah: "Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi 100 biji. dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurnia-Nya, lagi meliputi ilmu pengetahuan-Nya."

Kesimpulannya, apabila uslub dakwah yang disyorkan di atas dapat direnungi bersama oleh mereka yang bergelar pendakwah, khususnya yang menjadi anggota gerakan Islam, insya-Allah ia akan menjadi satu pendekatan yang mampu mencairkan manusia yang cenderung kepada kebenaran Islam.

Selamat Mencuba!.

Sumber: harakahdaily.net


Saturday, May 23, 2009

Akhlak Yang Baik

Sesungguhnya Rasulullah saw itu diutuskan untuk menyempurnakan akhlak manusia. Pada zaman Jahiliah juga kita dapati akhlak yang baik seperti memuliakan tetamu, menjaga maruah, berani dan sebagainya. Namun, di dalam Islam, mereka yang mengamalkan akhlak yang baik ini akan mendapat ganjaran yang tinggi di sisi Allah swt kerana kita berusaha mengikuti akhlak Rasulullah saw.

Akhlak yang baik ini boleh kita perolehinya dengan usaha dan latihan pada diri sendiri. Bagaimana boleh kita aplikasikannya?
Kita jadikan akhlak itu sebagai tuntutan agama kita atau sebagai satu ibadah kepada Allah swt. Ia merupakan satu perkara yang mudah dan di sana akan kita dapati peri pentingnya hidup dengan berbekalkan akhlak. Oleh itu, perlulah kita aplikasikannya terhadap diri kita, jiran-jiran dan terhadap manusia keseluruhannya dengan tiada tujuan untuk kepentingan diri sendiri.

Kelebihan memiliki akhlak yang baik
1) memperolehi darjat yang tinggi di sisi Allah. Rasulullah saw mengajar kita bercakap dengan percakapan yang baik, perlu berlapang dada dengan manusia. "Tidak ada satu amalan yang paling berat pada hari qiamat melainkan dengan akhlak yang baik."

2) Akhlak yang baik merupakan ibadah yang disukai oleh Allah Azza wa Jalla. "Yang paling sempurna iman di kalangan orang mukmin ialah mereka yang mempunyai akhlak yang baik".

3) Akhlak yang baik membuktikan ketinggian iman. Sesungguhnya akhlak yang baik itu mempunyai kaitan dengan iman seseorang. Orang yang beriman mempunyai akhlak yang buruk, sebenarnya imannya berkurangan.

Adakah senyum juga termasuk dalam akhlak yang baik?
Memang tidak syak lagi. Senyum terhadap saudara kita dikira sebagai sedeqah. Namun, sebahagian dari kita bakhil untuk melontarkan senyumannya, sedangkan Rasulullah saw itu sentiasa senyum walaupun terdapat percanggahan antara baginda dan para sahabat.

Oleh itu hendaklah kita mengikuti jejak langkah baginda saw al-mustofa, yang mana kehidupan baginda dipenuhi dengan akhlak yang baik, samada dengan ahli keluarganya, dengan sahabat-sahabat, aqriba', sesama manusia sehinggakan dengan musuh dalam peperangan sekalipun.

Akhlak Rasulullah saw dengan ahli keluarganya, kita dapati baginda suka membersihkan rumah, mengatur peralatan rumah, dan menolong isteri-isterinya. Kalaulah baginda saw mampu melakukan sedemikian, maka kita sebagai umatnya perlulah mencontohi baginda .

Rasulullah juga suka minum dari gelas yang diminum oleh isteri baginda dan baginda pernah makan dalam bekas yang dimakan oleh isterinya. Oh, romantiknya pemimpin manusia yang agung ini. "Sebaik-baik kamu ialah mereka yang baik dengan ahli keluarganya, dan aku adalah insan yang paling baik terhadap ahli keluargaku."

Pernah berlaku peristiwa sebelum israk dan mikraj, bilamana datang malaikat memberi tawaran kepada Rasulullah saw untuk mebinasakan penduduk Taif yang telah menghina dan mencederakan baginda kerana dakwah Islam, namun Rasulullah tetap menolak tawaran malaikat lalu menyatakan semoga Allah mengeluarkan dari generasi mereka orang-orang yang beriman kepada Allah swt. Nabi saw juga mendoakan agar kaumnya itu mendapat hidayah dari Allah swt. Dengan akhlak yang baik itulah menjadikan manusia tertarik untuk menerima Islam, agama Allah swt ini.

Kenapa sukar untuk kita dapati orang-orang yang bersifat dengan sifat-sifat yang terpuji ini?
Kerana mereka menganggap akhlak ini satu perkara kecil, atau urusan biasa yang kurang penting. Mereka juga menganggap bahawa ia merupakan satu perkara yang diharuskan. Sedangkan akhlak yang baik ini sepatutnya dijadikan satu perkara yang perlu ada pada setiap muslim agar kehidupan mereka diberkati Allah swt dan disenangi masyarakat umumnya.


Terjemahan dari siaran tazkirah al-Mahajjah al-Baidhaa', Tajuk: Husnul Khuluq, TV Saudi 1, disampaikan oleh: Dr. Abdullah Ali Basfar.




Tuesday, May 19, 2009

Ya Allah... Jika Aku Jatuh Cinta



Ya Allah...
Jika aku jatuh cinta,
Cintakanlah aku pada seseorang
yang melabuhkan cintanya padaMu,
Agar bertambah kekuatanku untuk menyintaiMu.


Ya Muhaimin,
Jika aku jatuh hati,
Izinkanlah aku menyentuh hati seseorang
yang hatinya tertaut padaMu,
Agar tidak terjatuh aku
dalam jurang cinta nafsu...


Ya Rabbana...
Jika aku jatuh hati,
Jagalah hatiku padanya,
Agar tidak berpaling
daripada hatiMu...



Ya Rabbal Izzati...
Jika aku rindu,
Rindukanlah aku pada seseorang
yang merindui syahid
di jalanMu...



Ya Allah...
Jika aku menikmati cinta kekasihMu,
Janganlah kenikmatan itu melebihi
kenikmatan indahnya bermunajat
di sepertiga malam terakhirMu...


Ya Allah,
Jika aku jatuh hati pada kekasihMu,
Jangan biarkan aku tertatih
dan terjatuh dalam perjalanan panjang
menyeru manusia kepadaMu...


Ya Allah...
Jika Kau halalkan aku merindui kekasihMu,
Jangan biarkan aku melampaui batas,
sehingga melupakan aku pada cinta hakiki
dan rindu abadi hanya kepadaMu.


Aamin...


Sumber: youtube.com




Saturday, May 16, 2009

Hari Keluarga Pantai Timur 2009

Jumaat yang lalu, saya bersama Kak Ina sekeluarga dan Kak Pah sekeluarga menyertai Hari Keluarga Pantai Timur 2009, anjuran PUTRA dan KMKJ. Program ini diadakan di Pantai 'Aqabah.

Bertolak pada jam hampir 1.00 pagi dari Sweileh ini. Antara aktiviti-aktiviti yang dijalankan ialah BBQ, sukaneka, haflah khirrij, membeli belah di sekitar 'Aqabah dan aktiviti-aktiviti santai yang lain.

Apapun, seronoklah juga, kali pertama jejak kaki ke 'Aqabah, boleh kenal tempat orang.

Buat akhirnya nak ucapkan jutaan terima kasih pada penganjur anak-anak Kelantan dan Terengganu yang bertungkus-lumus menjayakan program ini, terutamanya yang sudi menjadikan saya dan kakak-kakak kat Sweileh ini sebagai VIP anda :) ..Jazakunnallah khaira

Tak lupa juga buat adik-adik dan akhawat yang berada di Irbid, Mu'tah dan Mafraq, salam mahabbah saya ucapkan buat kalian, kerana dengan pertemuan walaupun hanya 'sekelip mata', menjadikan saya cukup gembira dengan ikatan ukhuwwah islamiyyah ini.


:. Gambar-gambar diambil dari blog Kak Ina. Banyak lagi gambar yang menarik di sana. :.




Thursday, May 14, 2009

Dalil-Dalil Wajib Berpurdah Dan Dalil-Dalil Yang Tidak Mewajibkannya










Al-Hamdulillah, syukur pada Allah swt, Tuhan yang menjadikan diri ini untuk cinta kepada ilmu, cinta kepada orang yang berilmu, kerana akhirnya dapat juga saya menyiapkan artikel ini, yang mana ia merupakan artikel yang cukup baik bagi diri saya dan rakan-rakan pengunjung yang lain.

Artikel tentang "Dalil-dalil wajib berpurdah dan dalil-dalil yang tidak mewajibkannya" ini telah diedit dari sumber yang asal dari Majalah as-Sunnah dan diambil dari Kumpulan artikel Ustaz Kholid Syamhudi, Lc dari laman ini (klik sini) yang menggunakan Bahasa Melayu Indonesia, namun, artikel tersebut tidak dijumpai. Walau bagaimanapun, al-hamdulillah salah seorang dari blogger telah 'menyimpan' artikel tersebut dalam bentuk microsoft word (klik sini), namun terdapat banyak kesalahan dalam penyusunan ayat-ayat al-Quran dan hadis-hadis yang memerlukan penelitian dan pemerhatian sebelum saya menyebarkan post pada kali ini.

Buat akhirnya, marilah sama-sama kita meneliti dalil-dalil tersebut yang dikupas oleh para ulamak sebagai pegangan kita bersama. Sebahagian mereka mewajibkannya dan sebahagian yang lain pula tidak mewajibkannya. Moga-moga ada manfaatnya. Sila klik untuk download artikel sepenuhnya. (Klik sini).




Sunday, May 10, 2009

Hukum Memakai Purdah


Soalan: Sejauh manakah pandangan Islam tentang pemakaian purdah dalam kalangan muslimat terutamanya di dalam masyarakat kita hari ini, yang majoritinya berpakaian menutup aurat mengikut `uruf dan adat kebiasaan.

Jawapan :Persoalan memakai purdah atau yang disebut sebagai niqab bagi wanita adalah persoalan khilafiyyah yang diiktiraf. Maksudnya para `ulama berbeza pendapat mengenainya atas kaedah dan hujah yang diiktiraf untuk kedua-dua pihak. Ada di ulama kalangan yang mewajibkannya dengan menganggap wajah wanita adalah `aurat. Jumhur fuqaha’ (majoriti ulama fiqh) pula menganggap wajah wanita bukannya `aurat. Ini seperti yang disebut oleh al-Imam al-Nawawi di dalam kitabnya al-majmu’ , katanya: “Sesungguhnya `aurat wanita yang merdeka itu ialah seluruh badannya kecuali muka dan kedua tapak tangan. Inilah pendapat al-Imam al-Syafi`i, al-Imam Malik, al-Imam Abu Hanifah, al-Imam al-`Auza`i, al-Imam Abu Thaur dan lain-lain. Demikian juga dalam satu riwayat daripada pendapat al-Imam Ahmad”

Di zaman ini, di kalangan ulama yang kuat menegaskan wajah wanita adalah `aurat antaranya al-Syeikh Ibn Baz r.h.dalam fatwa-fatwanya yang banyak, juga Dr. Sa`id Ramadhan al-Buthi dalam buku kecilnya “إلى كل فتاة تؤمن بالله” dan sebelum itu `Abu al-`Ala al-Maududi r.h dalam bukunya al-Hijab. Sementara yang menyatakan wajah wanita bukan `aurat adalah majoriti ulama semasa, antaranya Dr. Yusuf al-Qaradawi dalam bukunya “النقاب للمرأة المسلمة، بين القول ببدعيته، والقول بوجوبهAl-Syeikh Nasir al-Din al-Albani r.h. dalam “جلباب المرأة المسلمة في الكتاب والسنة dan selepas itu sebagai jawapan dan tambahan kepada kitab tersebut beliau menulis الرد المفحم. Demikian juga Muhammad al-Ghazali dalam banyak tempat dalam buku-bukunya.

Alasan-alasan yang dibawa oleh jumhur ulama yang menyatakan wajah wanita muslimah bukannya `aurat adalah jelas dan nyata. Antaranya:

a) Firman Allah dalam Surah al-Nur ayat 31

وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلاّ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ

Maksudnya: “Dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan (tubuh) mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka”.

Berpandukan ayat ini pihak jumhur berhujah dengan dua perkara:

Pertama: Jumhur menafsirkan maksud: ِإلاّ مَا ظَهَرَ مِنْهَا (maksudnya: kecuali yang zahir daripadanya) ialah wajah dan tapak tangan. Ini sama seperti yang ditafsirkan oleh Ibn `Abbas, Umm al-Mukminin`Aisyah, `Abdullah bin `Umar, Anas bin Malik, Abu Hurairah, al-Miswar bin Makhramah dan lain-lain. Sesiapa yang inginkan pendetilan mereka boleh melihat kitab-kitab tafsir, hadith dan fiqh ketika para `ulama menghuraikan ayat ini. Al-Syeikh al-Albani r.h. mendetilkan penbincangan ayat tersebut dalam kitabnya الرد المفحم membukti bahawa muka dan tapak tangan bukannya aurat bagi wanita muslimah dan beliau menyenaraikan riwayat para sahabah yang memegang pendapat ini.

Kedua: ayat di atas menyatakan:

وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ

(maksudnya) “dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka”.

Allah hanya memerintahkan agar ditutup جيوب iaitu jamak kepada جيب ataupun kita terjemahkan sebagai bahagian dada yang terdedah disebabkan belahan leher baju. Ini bermaksud wanita diperintahkan agar tudung kepala mereka dilabuhkan sehingga menutup bahagian dada yang terdedah kerana belahan leher baju. Ayat ini tidak langsung menyebut agar mereka menutup wajah mereka. Kalaulah wajah itu adalah `aurat, maka sudah pasti ayat ini akan turut memerintahkan agar mereka menutupnya juga.

Oleh itu al-Imam Ibn Hazm al-Andalusi menyebut dalam al-Muhalla: “Ayat adalah dalil bahawa diharuskan membuka wajah, tidak mungkin sama sekali difahami selain dari itu”

b) Firman Allah dalam Surah al-Ahzab, ayat 52

لا يَحِلُّ لَكَ النِّسَاءُ مِنْ بَعْدُ وَلا أَنْ تَبَدَّلَ بِهِنَّ مِنْ أَزْوَاجٍ وَلَوْ أَعْجَبَكَ حُسْنُهُنَّ

(maksudnya) “Tidak halal bagimu berkahwin dengan perempuan-perempuan yang lain sesudah (isteri-isterimu yang ada) itu, dan engkau juga tidak boleh menggantikan mereka dengan isteri-isteri yang baru sekalipun kecantikan mereka mengkagumkanmu, kecuali hamba-hamba perempuan yang engkau miliki. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mengawasi tiap-tiap sesuatu”.

Ayat ini ditujukan kepada Nabi s.a.w.. Daripada ayat ini jelas bahawa para muslimat ketika zaman baginda s.a.w. (pun ada yang) tidak menutup wajah mereka, jika tidak bagaimana mungkin kecantikan mereka boleh menarik perhatian baginda. Ini tidak mungkin melainkan wajah mereka terbuka dan dapat dilihat.

c) Di dalam sebuah hadith daripada Abu Kabsyah al-Anmari, katanya:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَالِسًا فِي أَصْحَابِهِ فَدَخَلَ ثُمَّ خَرَجَ وَقَدِ اغْتَسَلَ فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ كَانَ شَيْءٌ قَالَ أَجَلْ مَرَّتْ بِي فُلانَةُ فَوَقَعَ فِي قَلْبِي شَهْوَةُ النِّسَاءِ فَأَتَيْتُ بَعْضَ أَزْوَاجِي فَأَصَبْتُهَا فَكَذَلِكَ فَافْعَلُوا فَإِنَّهُ مِنْ أَمَاثِلِ أَعْمَالِكُمْ إِتْيَانُ الْحَلالِ

(Suatu ketika Rasulullah s.a.w. duduk bersama sahabat-sahabat baginda. Tiba-tiba baginda masuk (ke dalam rumah baginda), kemudian keluar dalam keadaan baginda sudah mandi. Kami pun bertanya: “Wahai Rasulullah! Apakah berlaku sesuatu?”. Jawab baginda: “Ya! Telah melintasi di hadapanku fulanah (perempuan tertentu yang dikenali), maka timbul dalam hatiku syahwat terhadap wanita, lantas aku pun mendatangi salah seorang dari isteriku dan menyetubuhinya. Demikianlah yang mesti kamu lakukan, kerana antara amalan kamu yang baik ialah mendatangi yang halal” (Riwayat Ahmad dan al-Tabarani di dalam الأوسط . Kata al-Albani dalam سلسلة الأحاديث الصحيحة sanad hadith ini hasan, bahkan lebih tinggi dari hasan إن شاء الله) .

Walaupun rawi hadith tidak menyebut nama wanita berkenaan, tetapi perkataan fulanah dalam bahasa arab bermaksud wanita tertentu yang dikenali. Ini menunjukkan Rasulullah s.a.w. mengenalinya. Sebagai Rasul yang bersifat dengan keinsanan maka timbulnya perasaan dalam hati baginda seperti mana ianya timbul dalam jiwa seorang insan lelaki yang normal. Maka untuk melepasi perasaan tersebut baginda mendatangi seorang daripada isteri-isteri baginda, iaitu Zainab seperti yang dinyatakan dalam riwayat yang lain. Juga hadith ini adalah tunjuk ajar Nabi s.a.w. secara praktikal kepada para sahabah.

Dalam riwayat-riwayat yang lain disebut:

فَإِذَا رَأَى أَحَدُكُمُ امْرَأَةً فَأَعْجَبَتْهُ فَلْيَأْتِ أَهْلَهُ فَإِنَّ ذَاكَ يَرُدُّ مِمَّا فِي نَفْسِهِ

“Apabila seseorang kamu melihat seseorang wanita yang mengkagumkannya, maka datangi isterinya, kerana itu dalam menyelesaikan apa yang ada dirinya” (Riwayat Muslim, Abu Daud, al-Tirmizi, al-Baihaqi, Ahmad, lafaz hadith di atas ialah lafaz al-Imam Ahmad).

Jika kita teliti hadith ini, kita akan bertanya, “bagaimana mungkin kecantikan wanita zaman tersebut boleh menarik perhatian lelaki jika mereka semua menutup wajah atau berpurdah?. Ini menunjukkan mereka tidak menutup wajah mereka.

d) Dalam hadith yang lain yang diriwayatkan Al-Bukhari, Muslim dan lain-lain:

عَنْ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ رَضِي اللَّه عَنْهممَا قَالَ كَانَ الْفَضْلُ رَدِيفَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَجَاءَتِ امْرَأَةٌ مِنْ خَشْعَمَ فَجَعَلَ الْفَضْلُ يَنْظُرُ إِلَيْهَا وَتَنْظُرُ إِلَيْهِ وَجَعَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصْرِفُ وَجْهَ الْفَضْلِ إِلَى الشِّقِّ الْآخَرِ

Daripada Ibn `Abbas r.a., katanya Al-Fadhal (bin `Abbas) pernah menjadi radif Rasulullah s.a.w. (menaiki unta yang sama di belakang Rasulullah). Datang seorang wanita dari khasy`am. Lalu al-Fadhal memandangnya dan dia pun memandang al-Fadhal. Maka Nabi pun memusingkan wajah al-Fadhal ke arah lain.

Dalam riwayat al-Nasai dinyatakan:

فَأَخَذَ الْفَضْلُ بْنُ عَبَّاسٍ يَلْتَفِتُ إِلَيْهَا وَكَانَتِ امْرَأَةً حَسْنَاءَ وَأَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْفَضْلَ فَحَوَّلَ وَجْهَهُ مِنَ الشِّقِّ الْآخَرِ

Lantas al-Fadhal bin `Abbas memandangnya. Dia adalah seorang perempuan yang cantik Maka Nabi pun memusingkan wajah al-Fadhal ke arah lain.

Riwayat-riwayat ini menunjukkan wanita pada zaman Nabi s.a.w tidak menutup wajah mereka. Sementara Nabi s.a.w pula hanya memusingkan wajah al-Fadhal tanpa menyuruh wanita berkenaan menutup wajah. Sekalipun dia sangat cantik. Ini menunjukkan pendapat yang menyatakan wanita yang berwajah cantik wajib menutup muka juga adalah tidak kukuh. Jika dibaca kesuluruhan hadith kita kan tahu, peristiwa itu berlaku pada haji wada’. Sedangkan ayat hijab dalam al-Quran turun sebelum itu lagi, iaitu pada tahun 5 hijrah. Maka dakwaan yang menyatakan perintah menutup wajah datang selepas itu, adalah tidak tepat.

Inilah sebahagian daripada dalil-dalil yang banyak yang dikemukakan oleh jumhur `ulama bagi membuktikan wajah wanita bukan `aurat. Berpegang kepada pendapat jumhur dalam ini adalah lebih jelas dari segi nas atau dalilnya, juga lebih memudah seseorang muslimah di dalam alam semasa yang ada. Islam itu mudah dan praktikal seperti yang ternyata pada nas-nas al-Quran dan al-Sunnah.

Allah Lebih Mengetahui

Dr. Mohd Asri Zainul Abidin

Sumber: drmaza.com

Insya Allah, dalam 'post' yang seterusnya saya akan paparkan dalil-dalil yang mewajibkan wanita berpurdah, dan juga dalil-dalil yang tidak mewajibkannya.




Al-hamdulillah...Saya Seronok

Sebenarnya saya tidak sangka post yang lalu, topik: Zaman kini, lebih awla tidak berpurdah: Dr. Yusuf al-Qaradhawi, akan mendapat perhatian dan tindak balas dari pengunjung blog saya, samada melalui YM, cbox atau ruangan komen.

Saya tidak bersangka demikian kerana sebelum ini semasa saya berada di bumi UIAM, saya telah membuat kajian dan mengumpulkan dalil-dalil serta bermujadalah dengan pensyarah-pensyarah tentang hijab atau bab aurat ini. Kajian tersebut demi mengukuhkan pengetahuan saya dan ingin mendapat banyak dalil samada melaui al-Quran, al-hadis, serta ingin melihat pandangan-pandangan ulamak dan ijtihad mereka dalam mazhab masing-masing, walaupun pada asasnya saya mengetahui bahawa ada sebahagian ulamak mewajibkan wanita berpurdah, dan sebahagian yang lain tidak mengatakan bahawa ianya adalah satu perkara yang wajib.

Jadi, bila saya mengetahui pada asasnya sedemikian, maka saya menganggap kebanyakan dari kalangan kita sebagai seorang pelajar pun memahami begitu juga. Namun, tidak rupanya.

Saya memetik pandangan al-Qaradhawi itu dan menterjemahkan kepada bahasa Melayu untuk tatapan kita bersama dan meneliti apa yang dilontarkan oleh beliau tersebut. Bukanlah bermakna saya tidak suka wanita berpurdah, dan tidak sama sekali saya membenci pakaian ummahatul mukminin.

Namun, kita perlu ingat, fikh Islam itu luas dan kita mempunyai mazhab-mazhab yang banyak berbeza dalam menetapkan hukum pada satu-satu isu. Kita mempunyai ramai ulamak dalam setiap mazhab yang mampu mengupas dan mentafsirkan nas-nas, berdasarkan ijtihad dan kajian masing-masing. Al-hamdulillah, dengan adanya mereka kita mampu menyedut ilmu yang Allah kurniakan kepada mereka dan menilai pandangan mereka demi kehidupan kita yang selamat untuk menuju alam akhirat.

Walau bagaimanapun, al-hamdulillah sekali lagi, saya seronok dengan adanya sedikit perbahasan antara pengunjung blog saya tentang topik tersebut. Saya tersenyum dan gembira dengan keadaan tersebut, kerana dengan itu menjadikan saya dan kawan-kawan yang lain berusaha dan membuka rujukan-rujukan demi menambahkan lagi ilmu kita tentang Islam, ad-deen yang kita sayangi ini. Jazakumullahu khairan kathira.

Perlu diingat juga dalam kita berforum dan bermujadalah ini, hendaklah kita berlapang dada dan cuba mengkaji dan menilai samada hujjah atau dalil yang dilontarkan oleh pihak lawan kita itu betul atau tidak, perlu kita rujuk kepada sumber-sumber yang diberikan itu. Tidak betul jika kita tidak suka dengan pandangan mereka, maka kita terus menyalahkan mereka atau menghina mereka dan menyatakan bahawa pandangan kitalah yang tepat atau pandangan orang yang kita cenderunglah sahaja yang betul.

Akhirnya, insya Allah di 'post' yang seterusnya saya akan kemukakan dalil-dalil tentang topik hijab atau aurat ini demi mengukuhkan lagi topik yang lepas untuk kebaikan kita bersama.