Wednesday, December 31, 2008

Tragedi Gaza: Penutup Tirai 1429H- 2008M



Boleh dikatakan setiap tahun di akhir-akhir tahun, ianya akan diakhiri dengan tragedi yang sentiasa menjadi igauan ngeri penduduk dunia. Yang agak menghairankan, biasanya ia terjadi bermula dari hari Natal sehinggalah ke penghujung tahun. Kejadian tanah runtuh, gempa bumi, banjir, taufan dan sebagainya sentiasa menjadi hiasan penutup tirai tahun-tahun masihi. Paling teruk kejadian Tsunami pada akhir tahun 2004.

Tahun ini ia berlaku lagi. Serangan besar-besaran Yahudi di bumi barakah Semenanjung Gaza merupakan satu lagi episod ngeri penduduk dunia tahun ini, terutamanya penduduk Palestin.

Kejadian yang mengakibatkan 225 orang terkorban dan 700 lagi cedera parah itu (hari ini sudah melebihi 300 orang terkorban dan lebih 1000 orang yang cedera) mengejutkan dunia yang sedang galak bersiap-siap untuk menyambut 1430 Hijrah dan 2009 Masihi.



Suasana di bumi Yaman boleh dikatakan bergegar seketika ketika berita itu tersebar. Media-media arus perdana negara ini tidak putus-putus memberikan laporan-laporan terkini tentang keadaan semasa yang berlaku di Gaza. Tayangan-tayangan suasana kejadian diulang tayang berpuluh-puluh kali. Putus sana putus sini, mati sana mati sini, terbakar sana terbakar sini. Mayat-mayat bergelimpangan di tengah-tengah jalan. Yang nyawa-nyawa ikan melambai-lambai mengangkat tangan sambil bertakbir. Satu pemandangan sebenar yang mampu mengoyak-rabakkan jiwa sanubari siapa sahaja yang mempunyai nurani insani. Hampir semua imam-imam masjid di Yaman membacakan doa pada setiap kali iktidal akhir solat jamaah diselangi dengan seruan-seruan jihad harta dan darah selesai solat. Di mana-mana sahaja terdengar doa-doa memohon nusrah dan kemenangan dari bibir-bibir penduduk Yaman. Tak kurang juga cerca sumpah laknat terhadap Yahudi dan pemimpin-pemimpin bacul yang bertopengkan Islam. Laungan-laungan untuk menggerakkan rakyat Yaman keluar ke jalan-jalan raya berdemontrasi sudah panas kedengaran. Bagai tak sabar ingin menghantar isyarat merah kepada Yahudi. Islam pantang dicabar!. Rakyat Yaman bagai singa lapar yang terjaga dari tidurnya dek gigitan pepijat yang pedih terasa. Semuanya bersatu di atas satu nama ikatan ukhuwah Islamiah yang terbina. Taufan yang sama boleh dikatakan di seluruh tanah-tanah arab. Suatu sensitiviti agama dan bangsa yang sangat jarang terlihat di Malaysia.



Yahudi seperti biasa dengan bongkak dan angkuh menyatakan ini hanyalah permualaan sahaja. Saranan dan gesaan badan-badan besar dunia bagai bunyi lalat yang menghurung najis. Datang dan pergi begitu tanpa dibuat apa-apa. Pergerakan Fatah yang sudah lama menjadi karzai yahudi di Palestin pasti galak menyalahkan Hamas di atas semua yang berlaku dan menunggu untuk menerobos masuk merampas apa sahaja yang ada di tangan Hamas di bumi Gaza. Pemimpin-pemimpin berhidung tinggi arab sudah mula terkocoh-kocoh bermesyuarat. Tanah air sudah dibom pun masih sibuk nak bermesyuarat bagai tidak pernah terfikir untuk bersedia sebelum ini. 23 negara arab sudah pun dicabar Yahudi. Tapi dek kerana perut sudah memboyot termakan budi, langsung tak berani mengangkat hidung dan tegas menyatakan pendirian sebenar. Yang mampu hanyalah ber"mesyuarat" dan memberikan "sedikit" bantuan perubatan kepada mangsa. Bantuan kewangan pun selalu sahaja "bocor" tercicir di mana-mana. Nak mengemas kekuda mengayun langkah pencak membalas?!, jauh panggang dari api.



Saya bekesempatan mengikuti masirah atau demontrasi yang diadakan di Stadium Sukan Yaman pada hari ini. Hampir 10000 orang bersesak-sesak memenuhi ruang stadium tersebut, walaupun sebaran tentang demontrasi ini hanya mula diberitahu melalui SMS daripada Sabafon pada pagi ini. Gelombang kebangkitan Islam semakin lama semakin marak dirasa. Bergilir-gilir ucapan pemimpin samada kerajaan dan pembangkang menggegar ruang angkasa Yaman. Toleransi yang tersangat jarang terlihat di Malaysia. Ketika pemimpin kerajaan berucap, suaranya bagai tenggelam dek lautan suara umat manusia walaupun pembesar suara berkotak-kotak tersusun di ruang stadium. Tiada roh jihad, roh ukhuwah dan roh kebenaran. Sungguh berbeda antara bercakap dengan lidah dan bercakap dengan hati. Giliran Syeikh Abdul Majid Az Zindani berucap, laungan takbir menggegar suasana. Mursyidul Am Parti Islah (Parti Islam Yaman yang didokong oleh Ikhwanul Muslimin) itu betul-betul menyatukan suara umat Islam Yaman. Lambang-lambang Parti Kuda ( Parti Sosialis Yaman yang didokong oleh Presiden Yaman) yang dikibar-kibar di celah-celah lautan manusia sebentar tadi hilang menyorok tergulung entah ke mana. Inilah suara ulama. Suara kebangkitan Islam. Pelbagai saranan dan gesaan jantan terhadap Yahudi dan pemimpin-pemimpin Negara Arab. Yang paling jelas ialah desakan kepada Presiden Mesir, Husni Mubarak supaya membuka Ma'bar Rafah. Sungguh tenang kalau demontrasi sebegini dapat berlaku di Malaysia. Tiada gangguan dari polis dan FRU. Malah pihak berkuasa sendiri yang menolong suasana demontrasi agar dapat berjalan dengan baik dan teratur. Orang Yaman yang "koboi" dan "kolot" ini nampaknya lebih demokrasi dari pemimpin-pemimpin Umno dan BN di Malaysia yang "maju" dan "moden"



Salah satu gimik yang agak menarik dapat saya lihat ketika demontrasi tersebut ialah seorang nenek tua berjubah hitam, lingkungan 70-an yang dibonceng anaknya dengan motosikal dilihat mengelilingi stadium sambil menggengam parang dan melaung kata-kata jihad. Yang lebih menarik, hampir seratus pemuda-pemuda Yaman bersama-sama berlari-lari anak menjerit semangat, menggalas replika peluru berpandu mengikuti nenek itu tadi. Para srikandi Yaman dilihat berkumpul beramai-ramai di kanan pentas utama tak henti-henti mengangkat tangan, mengibar sepanduk dan melaung seruan keamanan dan jihad fisabilillah. Subhanallah, semangat jihad yang tak mengira gender, taraf dan usia.



Peristiwa yang berlaku di akhir tahun Islam dan masihi ini bagai satu petanda kebangkitan Islam yang lebih marak pada tahun hadapan. Api intifadah baru bakal bermula. Yang pasti, kemenangan Islam sememangnya sudah dijanjikan. Yang dituntut hanyalah mengadakan sebab untuk itu. Umat Islam dunia sepatutnya sudah mula menjagakan diri mereka dari lena yang dicipta sendiri. Lebih-lebih lagi pemimpin-pemimpin Islam yang lena dalam jaga, bersemayam di kerusi-kerusi kerajaan. Kebanyakan umat Islam dunia sudah terjaga, cuma halangan pemimpin yang rakus menekan mereka. Tiada lagi waktu untuk mengharap perjanjian dan usaha damai antara Islam dan Yahudi kerana sememangnya telah diciptakan tidak ada redha meredhai antara keduanya. Permusuhan yang selamanya sehinggalah mereka beriman pada Allah yang Esa. Tidak ada lagi jalan bicara kecuali jihad harta dan nyawa.



Sumber: www.fahinsproperty.blogspot.com





Monday, December 29, 2008

Salam Ma'al Hijrah 1430






Wednesday, December 24, 2008

Renungan...




Tuesday, December 23, 2008

Welcome Back



Saya nak ucapkan
Selamat Kembali, Selamat Belajar dan Selamat Berkhidmat
kepada semua warga IIUM
untuk sessi semester 2, 2008/2009


terutamanya kepada
anak-anak yang tersayang
serta
kawan-kawan yang saya sanjungi sekalian



"Be The Best In Ur Study"


Salam dari:
Penghuni Bumi Syam


Tuesday, December 16, 2008

Hadiah Istimewa Buat Bush?

Nampaknya orang paling berkuasa di dunia mendapat liputan meluas di media pada hari ini kerana apa yang berlaku semalam benar-benar menjadi sejarah buat seorang ahli politik yang bertaraf presiden. Presiden dibaling kasut?. Beliau amat bertuah kerana apa yang 'diterima' bukanlah bom atom atau peluru tetapi hanyalah sepasang kasut. Namun begitu, maruah beliau benar-benar tercalar di mata dunia kerana apa yang telah berlaku memalukan bagi seorang yang bergelar presiden dan 'the number one'.

Kebencian rakyat Iraq khususnya dan dunia umumnya terhadap Presiden Amerika Syarikat itu tidak boleh digambarkkan dengan kata-kata. Tidak diketahui pula apa yang akan berlaku terhadap wartawan tersebut tetapi yang pastinya beliau akan menerima 'balasan' yang 'mencukupi'. Jika seorang presiden sesebuah negara (Saddam Hussein) boleh diheret hingga ke tali gantung, inikan pula seorang wartawan yang 'tidak bernilai' di mata seorang 'monster' seperti Bush.

Walaupun Tun Dr. Mahathir dibenci oleh segelintir rakyat Malaysia disebabkan apa yang beliau telah lakukan terhadap Anwar Ibrahim, namun di hari terakhir beliau menjadi Perdana Menteri, beliau masih mendapat penghormatan yang tinggi. Walaupun Khir Toyo dibenci oleh penduduk setinggan disebabkan dasar yang diambil oleh beliau iaitu menghapuskan setinggan namun selepas beliau tidak menjadi Menteri Besar beliau tidak dipukul atau dibaling dengan penyapu. Malahan Thaksin Shinawatra yang kini menjadi pelarian masih mendapat sanjungan oleh rakyat Thailand jauh sekali dibaling dengan kasut.

Apa yang berlaku terhadap Bush mungkin menjadi gurauan majoriti ahli politik namun ia memberi peringatan dan pengajaran bahawa setiap tindakan yang diambil akan memberi kesan besar sama ada dalam jangka panjang atau pendek. Dibaling kasut mungkin lebih hina dirasakan berbanding ditembak bagi segelintir 'orang besar'. Mungkin Bush akan tidur lena sedikit selepas Januari tahun depan namun bayang-bayang mangsa rakyat yang dizalimi akan sentiasa mengekori beliau. Selamat beristirehat buat Bush. Nikmatilah sisa-sisa hidupmu dan ambillah peluang tersebut untuk kembali ke pangkal jalan (bertaubat).


Sumber:
http://egimbb.blogspot.com/



Monday, December 15, 2008

Friday, December 12, 2008

Ulasan Dari Khutbah Haji 1429H Di Arafah

Dipetik dari: http://www.geo.tv/12-7-2008/30271.htm

Updated at: 1624 PST, Sunday, December 07, 2008

Shedding human blood on land is disliked by Allah: Hajj khutba ARAFAT: Grand mufti of Saudi Arabia as-Sheikh Abdul Aziz Aal as-Sheikh said in the khutba al-Hajj here on Sunday that Islam does not allow terrorism and the true Muslim is only one who follows the orders of Allah.

He said that shedding blood of people is strictly prohibited in Islam.

The grand mufti has urged the Muslims to hold tightly the rope of Allah and practice the Islamic teachings.

He was delivering the khutba al-Hajj at Masjid an-Nimra in Arafat where millions of the pilgrims gathered from all over the world to perform the most important phase of the Hajj today.

As-Sheikh Abdul Aziz Aal as-Sheikh said that the Muslims’ beliefs are based only on Quran and Sunnah and the Muslims have to follow them.

He asked Muslims to strengthen their relationship with Islam and adopt ‘Taqwa’.

More than 2.5 million pilgrims were present in Arafat for performing the Hajj.

Earlier, millions of the pilgrims of Hajj stayed for one day at Mina, the city of tents, in the first phase of Hajj and recited Quran and offered prayers for whole night.

After offering the Fajr prayer early in the morning, the pilgrims began their travel to Arafat in the second phase of Hajj. They moved towards Arafat raising voices of Allahumma Labbaik.

Many of them went to Arafat already in the night and installed their tents near Jabal ar-Rahmah and Masjid an-Nimra.

The pilgrims have offered the prayers of Zohr and Asr with only one Azaan. Those pilgrims, who could not reach Masjid an-Nimra due to long distance offered the prayers in their tents.




Thursday, December 11, 2008

Khutbah Haji 1429H di Arafah

Khutbah oleh:
S.S as-Sheikh Abdul Aziz Abdullah Aal as-Sheikh
Mufti Aam, Arab Saudi

Sumber dari:
http://www.haramainrecordings.com/

Wednesday, December 10, 2008

Puisi Untuk Pejuang Islam

Telah berdiri seorang lelaki
Hidup berbekal kecekalan diri
Walau menghadapi sejuta cabaran

Terus berpaut pada kebenaran


Berkurun sudah kau merintis jalan
Bertahun sudah hasratmu terhalang
Tetap bersemarak api keazaman

Bara keramat doa dan harapan

Kau melangkah bermula dari lembah
Kau mendaki setangga ke setangga

Semakin hampir menjejaki puncak

Semakin sering kau ditikam onak

Namun kerana kau lelaki
Derita dapat diselindungi

Tangisanmu rahsia di hati


Kesepianlah teman nan sejati
Di dalamnya kau mengenal diri

Tenangnya wajah matangnya bicara

Kerana kau meyakini

Tuhanlah yang Maha Esa


(Siso Kopratasa/ Habsah Hassan)


Sumber: blogkelate.blogspot.com


Tuesday, December 9, 2008

Solat Eidil Adha 1429H - Makkah al-Mukarramah

Puisi: Bahasa Arab, oleh: Hafiz Ibrahim

Hafiz Ibrahim seorang penyair Nil menulis syair ini menyatakan kesedihannya di atas tohmahan yang dilemparkan kepada Bahasa Arab. Beliau menggambarkan dirinya sebagai Bahasa Arab dengan berkata:

رَجَعْتُ لنفْسِي فاتَّهمتُ حَصاتِي

وناديْتُ قَوْمِي فاحْتَسَبْتُ حياتِي

رَمَوني بعُقمٍ في الشَّبابِ وليتَني
عَقِمتُ فلم أجزَعْ لقَولِ عِداتي

وَلَدتُ ولمَّا لم أجِدْ لعرائسي
رِجالاً وأَكفاءً وَأَدْتُ بناتِي

وسِعتُ كِتابَ اللهِ لَفظاً وغايةً
وما ضِقْتُ عن آيٍ به وعِظاتِ

فكيف أضِيقُ اليومَ عن وَصفِ آلةٍ
وتَنْسِيقِ أسماءٍ لمُخْترَعاتِ

أنا البحر في أحشائه الدر كامن
فهل سألوا الغواص عن صدفاتي

فيا وَيحَكُم أبلى وتَبلى مَحاسِني .
ومنْكمْ وإنْ عَزَّ الدّواءُ أساتِي

فلا تَكِلُوني للزّمانِ فإنّني
أخافُ عليكم أن تَحينَ وَفاتي

أرى لرِجالِ الغَربِ عِزّاً ومَنعَة ً ...
وكم عَزَّ أقوامٌ بعِزِّ لُغاتِ

أتَوْا أهلَهُم بالمُعجِزاتِ تَفَنُّناً
فيا ليتَكُمْ تأتونَ بالكلِمَاتِ

أيُطرِبُكُم من جانِبِ الغَربِ ناعِبٌ ..
يُنادي بِوَأدي في رَبيعِ حَياتي

ولو تَزْجُرونَ الطَّيرَ يوماً عَلِمتُمُ
بما تحتَه مِنْ عَثْرَة ٍ وشَتاتِ

سقَى اللهُ في بَطْنِ الجزِيرة ِ أَعْظُماً
يَعِزُّ عليها أن تلينَ قَناتِي

حَفِظْنَ وِدادِي في البِلى وحَفِظْتُه
لهُنّ بقلبٍ دائمِ الحَسَراتِ

وفاخَرْتُ أَهلَ الغَرْبِ والشرقُ مُطْرِقٌ
حَياءً بتلكَ الأَعْظُمِ النَّخِراتِ

أرى كلَّ يومٍ بالجَرائِدِ مَزْلَقاً
مِنَ القبرِ يدنينِي بغيرِ أناة ِ

وأسمَعُ للكُتّابِ في مِصرَ ضَجّة ً
فأعلَمُ أنّ الصَّائحِين نُعاتي

أَيهجُرنِي قومِي عفا الله عنهمُ
إلى لغة ٍ لمْ تتّصلِ برواة ِ

سَرَتْ لُوثَة ُ الافْرَنجِ فيها كمَا سَرَى
لُعابُ الأفاعي في مَسيلِ فُراتِ

فجاءَتْ كثَوْبٍ ضَمَّ سبعين رُقْعة ً
مشكَّلة َ الأَلوانِ مُختلفاتِ

إلى مَعشَرِ الكُتّابِ والجَمعُ حافِلٌ
بَسَطْتُ رجائِي بَعدَ بَسْطِ شَكاتِي

فإمّا حَياة ٌ تبعثُ المَيْتَ في البِلى
وتُنبِتُ في تلك الرُّمُوسِ رُفاتي

وإمّا مَماتٌ لا قيامَة َ بَعدَهُ
مماتٌ لَعَمْرِي لمْ يُقَسْ بمماتِ


sumber: http://www.kulifi.com/v/t16927.html



Sunday, December 7, 2008

Salam Eidil Adha 1429H




Di sini saya ingin mengucapkan:

Salam Eidil Adha
Kullu 'Aam wa Antum bi Khair
Maaf Zahir dan Batin


Kepada:

  • semua keluarga dan sanak saudara di Malaysia
  • semua sahabat seperjuangan
  • anak-anak tersayang di bumi UIAM
  • semua yang mengenali diri ini
  • juga kepada mereka yang menziarahi
teratak yang ceria ini


"Pengorbanan Untuk Tuhan Matlamat Kita"


Dari Penghuni Bumi Syam:
Siti Hasliza Mat Yusoff



Saturday, December 6, 2008

Maafkan Dia Walau Hati Terluka



Zizi:
aku takkan maafkan si Azman tu, sanggup dia lukakan hati aku. Dulu terhegeh-hegeh menagih simpati dengan aku, supaya aku cintakannya. Lakonannya macam-macam, sampai aku jadi 'gila' dibuatnya. Tengok sekarang ni, dah terbongkarlah rahsianya. Laki orang. Pompuan tu aku kenal sangat la. Satu course dengan aku dulu. Geram betol si Azman tu, kaki pembohong, jaga kau!

Zety:
alah...maaf je lah, ramai manusia macam tu, buat-buat tak reti je. Ada lah tu hikmahnya.

Zizi:
Zety, aku bukan macam kau, kau ni apa yang orang buat kat kau...semua kau maafkan. Kau ingat mudah ker nak maafkan orang yang pancung kita ni?

Zety:
Memanglah susah, tapi tak per...ada kebaikannya.

Zizi:
Kau tu, lecturer nak failkan tesis kau pun...kau maafkan, lecturer sekerja cantaskan kau pun...kau maafkan, orang-orang dok mengata hal kau pun...kau maafkan. Apalah...pelik betul. Kalau aku...siaplah! aku kan buat segala apa yang ku fikirkan.

Zety:
aku tak suka buat kerja bodoh. Aku retilah bab-bab kerja bodoh ni...tapi malas nak layan.

Zizi:
Kau ingat kerja bodoh ke? Adil lah kalau kita buat. Biar dia rasa macam kita rasa. Betapa sakitnya hati aku ni.

Zety:
memanglah sakit, tapi aku tak fikirkan macam kau fikir tu...hanya depan mata je, aku fikirkan jauh dari itu. Kalau ikutkan hati jer, rosak hidup ni.

Zizi:
Aku tak kira, aku akan bertindak! aku kan pastikan hidup si Azman tu akan musnah.

Zety:
eh..jangan Zizi, kau jangan buat gitu. Sabarlah! kau nak hidup Azman tu musnah atau kau mahu Allah campakkan kau permata agung yang susah ditemui?! fikirlah sebaik-baiknya.

Zizi:
uhh...kalau semua orang berfikiran macam kau, selamatlah dunia ni!

Syukran Ya Tuhanku!


Zahirkan Senyuman Walau Hati Dalam Kesedihan



Friday, December 5, 2008

Nasihat Untuk Muslimah



"Yang Dicari,
Walau Bukan Putera Raja,
Biarlah Putera Agama.

Yang Diimpi,
Biarlah Tak Punya Rupa,
Asal Sedap Di pandang Mata.

Yang Dinilai,
Bukan Sempurna Sifat Jasmani,
Asalkan Sihat Ruhani,
Sempurna Hati.


Yang Diharap,
Bukan Jihad Pada Semangat,
Asal Perjuangannya Ada Matlamat.

Yang Datang,
Tak Perlu Rijal Yang Gemilang,
Kerana Ana Serikandi Dengan Silam Yang Kelam.

Yang Dinanti,
Bukan Lamaran Dengan Permata,
Cukuplah Akad Dan Janji Setia.

Dan Yang Akan Terjadi,
Andai Tak Sama Kehendak Hati,
Ana Redha Ketetapan Ilahi,
Itulah Ketentuan Sejak Azali..."


Hasil Ciplak Dari:
I LUV ISLAM.COM



Thursday, December 4, 2008

Dia Masih IngatkanKu...



Beberapa minit sebelum ku menaiki pesawat, satu SMS tiba. Malas rasanya nak tengok SMS tu. Hatiku sentiasa mengingati kawan, insan yang susah ku nak lupakan. Maklumlah, insan seperjuangan, sehaluan, mempunyai satu fikrah, satu matlamat, bukan senang untuk ditemui. Namun, kerana perpisahan, tidak dapat lagi aku bersamanya. Biasalah.."cintailah sesiapa sahaja yang kamu cintai.., tetapi ingat kamu akan berpisah dengannya". Itulah yang selalu ku fikirkan.

Kawanku memang tak suka aku berpisah dengannya. Tak suka aku sambung pengajian di luar negara. Katanya aku dah hebat, cukup saja di dalam negara. Dia suka aku belajar, suka aku berpangkat, suka aku bersemangat, tapi tak semestinya meninggalkannya. Mahu aku bersama dengannya. Tapi aku juga punya perasaan, punya pendirian, punya keinginan. Ku mahu singgah di bumi Syam ini, hanya sedetik waktu, ingin merasai kehidupan yang hanya tempat persinggahan, bukan untuk berkekalan hingga ke akhir zaman, fahamilah diriku wahai teman.

Kita bertemu kerana Tuhan, berpisah jua kerana Tuhan. Ku mengerti kau cintakanku keranaNya. Kau bimbangkan diriku, bimbang tentang keselamatanku, bimbang akan kesihatanku, bimbang tentang persahabatanku. Namun aku yakin wahai teman, Allah tetap setia bersamaku, mendengar kalamku, mendengar bisikanku, mengawasi pergerakanku. Pegawaiku juga tetap akan memayungiku, melindungiku pada setiap waktu.

Terima kasih atas nasihatmu, wasiatmu yang berguna buat diriku. Mahu melihat aku jadi wanita mukminah, seindah mawar berduri, tidak mudah untuk didekati. Aku memahami jiwamu yang jitu, kukuh berdiri di depan Ilahi, cahaya hatimu dapat ku rasai, hidup dengan zikrullah tak henti-henti, Insya Allah kan kau dapat apa yang dihajati. Kita kan bertemu jua di suatu hari nanti.

...akhirnya bila ku baca SMS itu.., alangkah gembiranya hati ini, temanku itu yang menghantarnya, bertanyakanku bila nak berlepas?. Bagaimana dia tahu? Seingat aku, ku beritahunya dulu, hanya tarikh berlepas, bukan waktu berlepas??..apapun..dia masih ingatkanku. Terima kasih wahai temanku!



Tuesday, December 2, 2008

Kelebihan 10 Hari Pertama Di bulan Zulhijjah


Sepuluh hari yang pertama di bulam Zulhijjah jarang-jarang sekali diperkatakan mengenai kelebihannya. Sedangkan tempoh ini mempunyai nilai yang sangat besar kemuliannya berbanding dengan masa-masa yang lain. Allah SWT berfirman di dalam surah al-Fajr, ayat 1-3 :

وَالْفَجْرِ . وَلَيَالٍ عَشْرٍ . وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ

yang bermaksud : Demi fajar, Dan malam yang sepuluh, Dan yang genap dan yang ganjil


Ibnu Kathir berpandangan bahawa malam yang sepuluh itu ialah sepuluh malam yang pertama di bulan Zulhijjah, beliau mengambil pandangan daripada Ibnu Abbas, Ibnu Zubair, Mujahid dan selainnya. Manakala yang ganjil tersebut ialah hari arafah.


Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Nabi SAW telah bersabda :

ما من أيام العمل الصالح فيها أحب إلى الله من هذه الأيام (يعني العشر)، قالوا: “يا رسول الله، ولا الجهاد في سبيل الله؟” قال -صلى الله عليه وسلم-: “ولا الجهاد في سبيل الله، إلا رجل خرج بنفسه وماله فلم يرجع من ذلك بشيء”.

Yang bermaksud :

Tidak ada amalan soleh yang lebih disukai oleh Allah SWT lebih daripada (amalan) pada hari-hari ini (iaitu sepuluh hari bulan zulhijjah). Para sahabat bertanya : Wahai Rasulullah, sekalipun dengan jihad di jalan Allah?”. Rasulullah SAW menjawab, ”Sekalipun dengan jihad. Kecuali jika seseorang keluar dengan dirinya dan hartanya dan tidak kembali lagi (mati syahid)”


Hadis ini jelas menunjukkan kelebihan 10 hari yang pertama di bulan Zulhijjah ini sehingga tidah dapat ditandingi oleh mana-mana amalan pun kecuali mati syahid.

Manakala kelebihan hari arafah (9 Zulhijjah) pula disebut oleh Rasulullah SAW ketika menafsirkan ayat ke 3 dari Surah al-Buruj :

الشَّاهِدَ يَوْمَ عَرَفَةَ وَالْمَوْعُودَ يَوْمَ الْقِيَامَةَ

Yang bermaksud : Yang menyaksikan ialah hari arafah dan yang disaksikan ialah hari kiamat. (Hadis riwayat Ahmad dan Baihaqi)


Di dalam hadis yang lain, baginda SAW bersabda :

أفضل الأيام يوم عرفة

Yang bermaksud : Sebaik-baik hari ialah hari arafah (Riwayat Ibnu Hibban di dalam sahihnya)


Di dalam hadis yang lain pula, sabda baginda SAW lagi :

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنْ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفة

Yang bermaksud : Tidak ada hari yang lebih banyak dibebaskan oleh Allah SAW akan hambaNya daripada neraka lebih dari hari arafah. (Riwayat Muslim)


Bagaimana beribadat pada 10 Hari Pertama Zulhijjah Ini?


Di antara ibadat yang boleh diperbanyakkan pada tempoh ini ialah puasa sunat khususnya pada hari wukuf di arafah iaitu pada 9 Zulhijjah. Rasulullah SAW bersabda :

صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ

Yang bermaksud : Puasa pada hari arafah ini aku mengira Allah SWT akan mengampunkan dosa setahun yang lepas dan setahun yang akan datang (Riwayat Muslim)


Selain itu, seseorang muslim digalakkan untuk memperbanyakkan zikir, bacaan al-Quran, qiyam dan sebagainya untuk mendapatkan ganjaran sebanyak mungkin di dalam tempoh yang amat berharga ini.



Sumber: ahmadfadhli.wordpress.com


Anda juga boleh meneliti dan memahami kelebihan 10 hari pertama di bulan Zulhijjah ini dalam versi Bahasa Arab melalui laman: http://www.saaid.net/Doat/yahia/19.htm


Selamat membaca!



Sunday, November 30, 2008

Selamat Menunaikan Fardu Haji


Di sini saya mengambil kesempatan untuk mengucapkan:
"Selamat Menunaikan Fardu Haji"

Kepada:
Seluruh Umat Islam Di Dunia Ini

Semoga anda semua mendapat haji mabrur dan diberkati
Allah swt.




Dari saya di bumi Syam:
Siti Hasliza Mat Yusoff
30 November 2008



Saturday, November 29, 2008

Friday, November 28, 2008

Jangan Lupa Tutup Aurat!

Tuesday, November 25, 2008

Mengundi Pada Pilihan Raya Umum (PRU) Wajib?

Sebelum Pilihan Raya Umum (PRU) ke 12 baru-baru ini, ada sebahagian insan bertanyakan saya tentang hukum mengundi pada pilihan raya. Walaupun insan-insan ini dikategorikan oleh masyarakat sebagai staf yang profesional, tapi rata-rata mereka masih samar-samar dan keliru dalam menentukan hukumnya. Salah seorang dari mereka bekerja sebagai 'engineer', bila saya bertanya "awak dah mendaftar nama untuk PRU?", "tak daftar lagi, lagipun kalau pergi mengundi dapat apa?' jawabnya.

Oh, begitu sekali jawapannya. Inilah kesannya bila kita tidak mengenali Islam secara menyeluruh. Tak kenal Islam, maka macam mana kita nak cintainya?. Sebenarnya Islam ini perlu kita kaji dan pelajarinya dengan sebaik mungkin, agar kita tidak termakan umpan penentang-penentang Islam atau mereka-mereka yang mengambil Islam itu dari sudut yang dikehendaki dan difahaminya sahaja. Belajarlah segala ilmu Allah yang begitu luas di dunia ini, seperti ilmu sains, ilmu kajian alam, ilmu kedoktoran, ilmu ekonomi, ilmu ICT, ilmu bahasa dan sastera dan sebagainya, tapi awas, jangan sesekali kita ketepikan ilmu asas-asas agama Islam dalam aqidah, syariah, akhlaq, mu'amalah, politik dan lain-lain agar kehidupan kita selari dengan garisan-garisan yang ditentukan oleh Tuan Empunya dunia ini.

Sebelum kita nak mengenal pasti hukum mengundi pada PRU, eloklah kita fahami tujuan apakah PRU dijalankan? Jawabnya ialah untuk memilih pemimpin yang akan memegang tampuk pemerintahan dan sekaligus mencorakkan dasar-dasar negara kita. Adakah pemerintahan Islam dalam sesebuah negara wajib ditegakkan? Jawabnya ya. Ini kerana tanpa adanya dasar-dasar atau sistem-sistem Islam dalam negara sudah tentunya hukum-hakam Islam tidak dapat dilaksanakan.

Nabi kita Muhammad saw manusia contoh yang perlu diikuti yang menjadi pemimpin dunia. Baginda telah berhijrah bersama para sahabat dari Makkah yang merupakan tanahair kesayangan baginda ke Madinah al-Munawwarah tidak lain dan tidak bukan hanyalah semata-mata mencari alternatif untuk menegakkan daulah Islamiyyah.

Negara kita Malaysia dengan sistem yang ada sekarang iaitu sistem demokrasi (sistem mengikut undian yang paling ramai) digunakan untuk membolehkan seseorang dilantik menjadi pemimpin negara. Dengan sistem mengundi pada PRU, rakyat berhak memilih mana-mana calon yang dikehendakinya untuk mencorakkan masa depan negara.

Sebagaimana yang kita fahami tadi bahawa menegakkan pemerintahan negara Islam dalam sesebuah negara adalah wajib, namun adakah mengundi pada PRU juga wajib, sedangkan pada zaman Nabi saw pengundian sebagaimana yang kita lakukan memang tidak ada? Jawabnya memang wajib. Kenapa? Ini kerana negara kita Malaysia, juga kebanyakan negara-negara lain, pengundian merupakan satu wasilah atau cara untuk memilih pemimpin negara. Jadi, disebabkan penubuhan negara Islam itu wajib dan ia dilakukan melalui pengundian maka pengundian itu juga wajib.

Dalam kitab-kitab Qawa'id Fiqhiyyah ada menyebut "ma la yatimmul wajib illa bihi fa hua wajib" (sesuatu perkara wajib tidak akan sempurna melainkan dengannya, maka perkara itu juga dikira wajib). Sebagai contoh seseorang yang ingin mengambil wudhuk untuk menunaikan solat hendaklah mendapatkan air. Jika air tidak diperolehi di kawasan itu, maka menggali telaga untuk mendapatkannya adalah wajib. Begitu juga dengan menghadap qiblat, bersuci dan lain-lain menjadi wajib demi menyempurnakan solat yang diwajibkan kepada kita. Begitulah seterusnya. Sila rujuk: http://www.taimiah.org/Display.asp?ID=19&t=book44&pid
=2&f=quf0014.htm


Oleh itu, secara kesimpulannya dapat saya katakan bahawa mengundi pada Pilihan Raya Umum itu wajib demi menegakkan sesebuah negara Islam. Demikian juga perihalnya dengan memilih calon-calon atau parti-parti atau pertubuhan-pertubuhan yang ingin mendaulatkan Islam itu juga wajib. Dengan tertegaknya kerajaan Islam serta berjalannya sistem-sistem Islam, akan memberi impak yang positif kepada seluruh ummah serta kebaikan kepada semua manusia kerana Islam adalah agama Allah pencipta dunia ini yang didatangkan untuk memberi rahmat pada sekalian alam.


Siti Hasliza Mat Yusoff
25 November 2008



Sunday, November 23, 2008

Indahnya Hidup Bersama Insan Seperjuangan



Kakiku melangkah perlahan-lahan meninggalkan bumi yang bertuah itu, yang penuh dengan kenangan. Pahit manis telah ku telan buat sekian lamanya. Kemanisan masih ku rasai, mengalir dalam darah pejuang ini,..kepahitan pula telah hanyut menghilangkan diri, entah ke lubuk mana ia pergi.

Beratnya hati untuk melangkah pergi..namun demi perjuangan dan kebaikan diri, ku pejamkan mata buat-buat tak reti..mengharapkan
kebahagiaan selepas penderitaan,
kesenangan selepas kesusahan,
keseronokan selepas keletihan,
keceriaan selepas kesedihan.

Ku pandang wajahmu buat kali yang terakhir, pandangan yang penuh bermakna, penuh pengharapan pada ketentuan Tuhan yang mencipta alam, merasakan pemergian hanyalah sementara cuma, malam berganti siang, gelap berganti cerah, ..kan ku capai jua akhirnya.

Genggaman erat kau berikan, tanda kesatuan kukuh yang tak boleh dipisahkan. Enggan melepaskan perlu dilepaskan..detik masa berlalu jua. Akhirnya ku tinggalkan tak mampu berkata-kata. Perasaan sayu tak mahu berjauhan, namun kerana impian tetap ku gagahkan...mengatakan hari yang sedikit yang perlu ku tunaikan, mengimpikan pertemuan lagi di masa kan datang.

Indahnya hidup bersama insan seperjuangan, satu fikrah satu kefahaman, satu matlamat satu keinginan. Di mana saja kita berada, ilmu Tuhan tetap dijanakan, tetap dibahaskan. Dalam kelas, di pejabat, di bengkel, dalam kereta, di lapangan terbang, dalam seminar dan konferen, di universiti, mahupun dalam perjalanan..soal jawab tetap kita canaikan. Oh..indahnya hidup..Dua insan mempunyai satu jiwa.

Namun, apakan daya..dua insan yang bercinta, cinta kerana Tuhannya pasti kan ada halangannya. Suasana yang dingin itu tak mampu ku damaikan. Biasalah..kehidupan manusia..kerlingan mereka mengeruhkan kita..itu dan ini disebut jua, agar kita tidak mampu bersama.
Apapun ku syukur padaMu Tuhan,
perancanganku telah dimaqbulkan,
ku tinggalkan bumi berkenaan,
memberi impak baik buat teman,
mengorak langkah menuju ke depan.

Ku pinta dari Tuhan yang Maha penyayang, agar dapat ku teruskan perjuangan. Berjuang dalam kehidupan sedemikian, menggali ilmu dan berbincang, ilmuMu yang luas tak habis-habis ku nak telan. Juga membantu sahabat tersayang, mereka-mereka yang cinta kalamMu Tuhan, bercita-cita menegakkan syiar Islam. Harapanku ini masih segar dalam ingatan, agar Dia turunkan penentuan...membantu kita merealisasikan impian..


Siti Hasliza Mat Yusoff
cthasliza@yahoo.com



Tuesday, November 18, 2008

Kasih Mama Hebat, Kasih Allah Maha Hebat


Mama...

Mama kandungkanku selama sembilan bulan
Tapi Allah berikanku roh kehidupan



Mama lahirkanku dengan izinNya

Tapi Allah lengkapkanku dengan anggota



Mama suapkanku makanan harian

Tapi Allah sedarkanku nikmat makanan dariNya



Mama didikku dengan didikan Islam
Tapi Allah hadiahkanku erti hidup dalam Islam



Mama ajarkanku alam kehidupan di dunia

Tapi Allah tunjukkanku batas-batas hidup untuk bersama denganNya



Mama ajarkanku mengenali al-Quran

Tapi Allah anugerahkanku kefahaman al-Quran


Mama berikanku duit untuk bekalan kehidupan

Tapi Allah berikanku nikmat dalam mengurus kewangan



Mama tunjukkan jalan untukku mendengar ilmu-ilmu agama
Tapi Allah kurniakanku hidup bersama orang-orang yang cintakan agamaNya



Mama bersusah-payah membesarkanku kerana kemiskinan
Tapi Allah anugerahkanku nikmat kelazatan selepas kesusahan



Mama bersedih bila ku berjauhan dengannya
Tapi Allah berikanku hati yang selalu ingat padaya



Mama gembira dengan kejayaannya
Tapi Allah memahamkanku bahawa kejayaan tetap dariNya





Monday, November 17, 2008

Sunday, November 16, 2008

Permaisuri Hatiku



Saturday, November 15, 2008

Bertaqwalah Kepada Allah SWT




عن أبي ذرّ جندب بن جنادة، وأبي عبد الرحمن معاذ بن جبل رضي الله عنهما،
عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال:
(اِتَّقِِ الله حيثُمَا كنتَ، وأَتْبِعِ السيئةَ الحسنةَ تَمْحُهَا، وخالقِ الناسَ بِخُُلقٍ حسن) رواه الترمذي


Daripada Abu Zarr Jundub ibn Junadah, dan daripada Abu Abdul Rahman Mu'az ibn Jabal RA, daripada Rasulullah saw bahawa Baginda bersabda: (Bertaqwalah kamu kepada Allah di mana sahaja kamu berada, iringilah kejahatan itu dengan kebaikan nescaya ia akan menghapuskan kejahatan tersebut, dan bergaullah sesama manusia dengan akhlak yang baik).

Hadis riwayat al-Imam at-tarmizi, beliau berkata: Ia adalah hadis hasan, dan sesetengah yang lain menyatakan ia adalah hadis hasan sahih.


Erti Taqwa:


Bertaqwa kepada Allah ialah dengan mengikut segala suruhannya dan meninggalkan segala larangannya. Taqwa tersebut perlu ada pada diri kita walau di mana kita berada samada di pasar, di pejabat, di sekolah, di universiti, di padang dan sebagainya. Taqwa juga perlu ada pada bila-bila masa samada di waktu pagi, tengahari, petang, siang dan malam, atau ketika kita keseorangan atau berada di khalayak ramai.

Sebenarnya hadis ini merupakan nasihat Rasulullah saw kepada Abu Zarr dan Mu'az bin Jabal. Daripada Anas r.a. berkata bahawa Rasulullah saw telah mengutustkan Mu'az ke Yaman, lalu Baginda saw bersabda: (Wahai Mu'az, bertaqwalah kamu kepada Allah, dan bergaullah sesama manusia dengan akhlak yang baik, dan apabila kamu melakukan kejahatan maka ikutilah ia dengan kebaikan). Berkata anas: Wahai Rasulullah, la ilaha illallah merupakan kebaikan? Rasulullah saw bersabda: Ia merupakan sebesar-besar kebaikan.

Taqwa merupakan jalan kejayaan:

Satu perkara yang paling besar yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw dalam wasiat ini ialah taqwa kepada Allah azza wajalla, iaitu himpunan setiap kebaikan dan pengawasan diri dari segala kejahatan yang mana taqwa itu menjadikan seseorang:

1) mendapat pertolongan dari Allah swt. FirmanNya yang bermaksud: sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bertaqwa dan orang-orang yang melakukan kebaikan (an-naml: 128).

2) Allah menjanjikan mereka rezeki yang baik, dan terlepas dari kesusahan. FirmanNya yang bermaksud: Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Allah, Allah akan memberikannya satu jalan keluar, dan akan memberikannya juga rezeki yang tidak disangka-sangka (at-talaq: 3).

3) Allah akan menjaga mereka dari tipu daya musuh, firmanNya yang bermaksud: Dan jika kamu bersabar dan bertaqwa, tidak sesekali akan memudaratkan kamu segala tipu daya mereka (al-imran: 120)

4) Allah akan merahmati mereka. FirmanNya yang bermaksud: Dan rahmatku begitu luas, dan akan ku berikannya kepada orang-orang yang bertaqwa. (al-a'raf: 156).

Kesempurnaan taqwa:

Iaitu dengan menjauhkan diri dari perkara syubuhaat. (barangsiapa yang takutkan perkara-perkara syubuhaat maka dia telah menyelamatkan agamanya dan maruahnya) -hadis Bukhari dan Muslim-. Ia juga termasuklah dengan menjauhkan diri dari perkara-perkara harus yang berkemungkinan boleh mencampakkan seseorang kepada perkara-perkara yang haram.

Syarat untuk memperolehi taqwa:

Taqwa kepada Allah tidak akan tercapai melainkan apabila ilmu itu dihubungkan dengan agama Allah swt. Firman Allah: sesungguhnya mereka yang takutkan Allah swt ialah orang-orang yang mempunyai ilmu pengetahuan (alim ulama') (fatir: 28). Ini kerana orang jahil tidak mengetahui apa yang wajib dilakukan dan apa-apa yang perlu ditinggalkan. Oleh itu mencari ilmu merupakan sebaik-baik ibadah dan ia adalah satu jalan untuk sampai ke syurga. Sabda Nabi saw: Barangsiapa yang merintis jalan untuk memperolehi ilmu pengetahuan dipermudahkan oleh Allah baginya jalan ke syurga. (riwayat Muslim). Sabda Rasulullah lagi: Sesiapa yang dikehendaki Allah untuknya kebaikan diberikannya kefahaman dalam agama. (hadis muttafaq 'alaih).


Rujukan: kitab al-Wafi fi Syarh al-Arba'iin an-Nawawiyyah, Dr. Mustafa al-Bugha, Dar Ibn Kathir, 2006M, m/s: 122 wa ma ba'daha.


15 November 2008



Wednesday, November 12, 2008

Thanks a Lot Ya Rabbi...



I asked for Strength...
and Allah give me difficulties to make me strong.


I asked for Wisdom...
and Allah give me a problems to solve.


I asked for Courage...
and Allah give me obstacles to overcome.


I asked for Love...
and Allah give me troubled people to help.


I asked for Favors...
and Allah give me opportunities,


Maybe I received nothing I wanted...
but I received everything I needed.


Thanks a Lot ya Rabbi...
Thanks a Lot ya Ilahi...



Tuesday, November 11, 2008

Happy Holidays



Uhanniukum jamii'an ya ikhwati wa akhawati wa tullabi wa talibaati wa abnaai wa banaati fi al-jami'ah al-Islamiyyah al-'Aalamiyyah bi Malizia (IIUM), bi qudum ayyamil Ijazah li hazal fasl al-awwal.


Saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Bercuti, Selamat Menyambut 'Hari Merdeka', 'Eid al-Istiqlal' :)
kepada semua warga UIAM.


Semoga dengan percutian anda ini
dimanfaatkan dengan sebaik mungkin

agar masa dan waktu kita
tidak terbuang begitu sahaja.



Salam dari Bumi Syam:
Siti Hasliza Mat Yusoff
11 November 2008




Monday, November 10, 2008

Hormati Pendirian Suami

Dalam kenangan:

al-Marhum Abah ketika hampir berbuka puasa selalu berdoa, yang mana ia merupakan salah satu doa mustajab. Abah berbuka hanya dengan tamar, sedikit manisan dan air. Lebih kurang 2, 3 minit bersila, dia terus bangun dan akan melaungkan azan serta mendirikan solat. Dia tidak sesekali menjamah makanan berat melainkan setelah selesai solat dan tahlilnya. Keseronokannya dengan wirid-wiridnya dan lafaz-lafaz zikirnya itu amat ku fahami. Walau di mana dia berada, kelakuannya memang begitu. Dia tidak akan hiraukan apa yang diperkatakan oleh orang. Wajahnya yang sentiasa dibasahi dengan wudhuk itu dapat ku kenali. Abah lelaki yang tak 'banyak mulut', suka bergaul dengan tok-tok guru kat kampung, sekali keluar pendapatnya 'menggegarkan' orang sekelilingnya.

Pernah suatu ketika, kami dijemput berbuka puasa di rumah nenek. Sanak-saudara dan aqriba' tentulah pulang untuk sama-sama bertemu mata dan berbuka puasa. Bila sahaja masuk waktu maghrib kami semua terus berbuka dengan hidangan-hidangan yang bermacam-macam. Aku terfikir pada abah. Aku tahu dia akan terus meninggalkan hidangannya. Abah bangun menuju ke satu ruang untuk menunaikan solat. Sanak-saudara memandang abahku, saling bercakap sesama mereka. Abahku takkan hiraukan mereka. Dalam pada itu wajah mama sedikit berubah. Lalu ku terus mengubati mama dengan kata: tak apalah mama, dah abah macam tu, lagipun apa yang abah buat tu memang bagus. Biarkan apa orang nak kata, kan abah tu suami mama. Meh..kita hidang sama-sama.
__________________

Suami adalah anugerah Allah buat isteri, begitulah sebaliknya; isteri merupakan anugerah Allah buat suami. Kedua-duanya saling memerlukan, saling melengkapi antara satu sama lain demi kebahagiaan rumahtangga. Suami merupakan ketua keluarga yang perlu menjadikan dirinya insan contoh kepada isteri dan anak-anak. Di 'bahunya' terdapat satu bebanan atau tanggungjawab yang besar yang telah dipertanggungjawabkan oleh Allah swt untuk memastikan keluarganya hidup dalam ketaatan kepadaNya, di samping memberikan mereka kebahagiaan hidup sekeluarga.

Oleh itu isteri diwajibkan mentaati perintah dan kehendak suami selagimana kehendak suami tersebut tidak menyalahi suruhan dan larangan Allah swt. Pendirian suaminya perlu dihormati dan kehendaknya juga perlu ditunaikan.

"abang suka kalau Zety pakai tudung labuh, abang akan tenang"

"abang nak isteri abang ni keluar bersama abang sahaja, kecuali kalau ada hal-hal yang tak boleh dielakkan"

Sebagai seorang wanita yang solehah lagi mukminah tentulah akan menunaikan setiap apa yang dikehendaki suami. Dia sentiasa akan memikirkan sesuatu yang terbaik untuk dilakukan buat suaminya. Sentiasa berusaha menjaga hati suami agar tidak terguris dalam melayaninya. Setiap yang diminta oleh suami pasti akan diusahakannya dengan sebaik mungkin agar kehidupan rumahtangga sentiasa dalam ceria dan bahagia.

Namun, kadang-kadang permintaan dan kehendak suami tidak sesuai baginya, bercanggah dengan keadaan semasa dan tempat. Dirasakan bahawa pandangan suami itu kurang tepat yang menjadikannya kekok untuk melakukan perkara-perkara yang dikehendakinya, disebabkan kehidupan isteri berbeza dengan kehidupan suami sebelum mereka disatukan.

Sebagai isteri yang bijak, bukan hanya bersenyap dan memendamkan perasaan tidak suka dan tidak puas hati dengan pandangan suami tersebut, bahkan cuba mengambil inisiatif dengan berbincang secara bijaksana dengan ketua mereka itu, serta memberikan pendapat-pendapat serta hujah-hujah yang baik agar ketepatan akan diperolehi. Dan jika pandangan suami adalah tepat, maka terimalah ia dengan hati yang terbuka dan hormatilah pendirian suami anda itu.

Saya pernah didatangi seorang kawan menyatakan bahawa suaminya kurang dalam pendidikan agamanya. Solatnya pun kadang-kadang dikerjakan, kadang-kadang tidak. Dia menyuruh isterinya itu agar ber'make up' bila berada bersama sanak-saudara dan aqriba'nya. Katanya suaminya berasa malu jika isterinya tidak berbuat demikian. Ini kerana keluarga, sanak-saudara dan aqriba'nya boleh dikatakan semuanya suka ber'make up'. Sedihnya hati ini bila mendengar keadaan suami seorang kawan yang sedemikian rupa.

"Ittaqillah ya rajul!". Anda diamanahkan untuk menjaga dan mengajak wanita anda ke arah keredhaan Tuhan, bukan memaksa mereka ke jalan kemurkaanNya. Bertuahlah anda mempunyai isteri yang memahami agama, walaupun tindak-tanduknya menyalahi adat keluargamu.

Oleh itu, wahai para isteri, dalam hal ini anda tidak dibenarkan menghormati pendirian dan suruhan suami anda itu. Bawalah berbincang dan berdiskusi dengan suami agar dia memahami erti peraturan dan hukum-hukam Tuhan yang perlu dilaksanakan.

Akhir kalam, hormatilah pendirian suami anda, selagi mana ia tidak bercanggah dengan urusan Tuhan. Hargailah pandangannya, insya Allah keberkatan akan datang mencurah-curah untuk anda.